Bab 49 Hubungan Yang Sebenarnya

Ariella bangkit dan duduk di sebelah Carlson, melirik sekilas ke atas meja, ada lebih dari sepuluh hidangan di atas meja, kebanyakan masakan pedas, sama sekali tidak cocok untuk pasien setelah demam tinggi.

Setelah menilai semuanya, pandangan Ariella tertuju pada mangkuk bubur putih Ejiao dengan warna dan penampilan yang lezat.

Bahkan meskipun Ariella tidak paham mengenai obat, tapi dia tahu bahwa Ejiao memiliki efek menambah darah dan memberi nutrisi bagi wanita, tidak mungkin membiarkan Carlson yang demamnya belum sepenuhnya turun memakan makanan ini.

Carlson biasanya makan makanan yang ringan, semua makanan itu juga dibuat oleh bibi ini, mengapa dia bisa membuat makanan seperti itu ketika dia sakit?

Setelah Ariella melirik sekilas, dia menatap Carlson dengan ragu: "Apa kamu yakin semua hidangan ini disiapkan Bibi Ava untukmu?"

"Bukan." Carlson menatap Ariella, pandangan matanya dalam dan lembut, "Aku sudah makan. Ini semua aku minta Bibi Ava untuk mempersiapkan untukmu."

Ariella terkejut: "Dipersiapkan untukku?"

Carlson mengangguk.

Perkataan Carlson yang amat sangat sederhana itu, dalam sekejap menghapus kabut yang ada di hati Ariella sepanjang hari ini. Ternyata tidak hanya Ariella yang mengkhawatirkannya, Carlson juga memikirkannya.

"Terima kasih!" Ariella tertawa sambil memandang Carlson, mengambil sendok dan mulao makan.

Hari ini karena masalah Carlson, Ariella benar-benar khawatir hingga tidak berminat untuk sarapan, makan siang juga ditunda hingga sekarang, dia benar-benar kelaparan, jadi ketika dia makan sangat tidak elegan.

Pandangan mata Carlson yang dalam menatapnya, untuk waktu yang lama, membuka mulut dan berkata: "Apakah hari ini kamu menerima perlakukan yang membuatmu sedih?"

Ariella bukan orang yang mudah meneteskan air mata, adegan meneteskan mata tadi, terukir sangat mendalam di ingatan Carlson, dia merasa bahwa Ariella pasti menerima perlakuan yang membuatnya sedih.

Gerakan Ariella ketika makan terhenti, dia mendongak dan menatapnya, berkata dengan suara sengau: "Ya."

"Bicarakan. Jika ada yang berani menindasmu, aku akan membalasnya untukmu." Kata-kata Carlson terdengar seperti lelucon, tapi dia memperhatikan setiap perubahan ekspresi Ariella.

"Orang yang membuatku sedih adalah kamu." Ariella benar-benar ingin berkata seperti ini, tapi setelah memikirkannya lebih baik biarkan saja, jika dibicarakan Carlson juga tidak mungkin menampar wajahnya sendiri bukan.

Tok tok——

Ketukan di pintu yang tiba-tiba terdengar mengganggu pembicaraan mereka, Henry mendorong pintu dan masuk, meletakkan dokumen di depan Carlson: "Presdir, dokumen ini membutuhkan tanda tanganmu."

Henry membawa dokumen itu di hadapan Carlson, membalikkannya halaman per halaman, kemudian berbicara dengan Carlson dalam bahasa Inggris.

Ariella tidak begitu mengerti apa yang mereka katakan, hanya mendengar beberapa kata kunci, berita mengenai membeli sesuatu dan sebagainya.

Di saat bersamaan ketika dua orang itu berbicara, Carlson juga sudah selesai membaca dokumen, mengambil pena yang diserahkan oleh Henry dan dengan cepat menandatangani dengan menggunakan nama lainnya---Carlton.

Henry menyimpan kembali dokumen kemudian mundur, Carlson melirik sekilas matanya secara acak, kemudian melihat kotak makan di atas meja.

Carlson memiliki ingatan akan kotak makan ini, terakhir kali Ariella mempersiapkan makanan untuknya dengan kotak makan ini.

"Apa itu?" Dia bertanya dengan lembut sambil melihat ke arah kotak makan di atas meja.

Ariella menatap ke arah tatapannya, melihat kotak makan yang dibawanya sendiri, dengan tergagap berkata: "Ti, tidak ada."

"Hmm?" Alis Carlson terangkat, menatap Ariella dalam diam.

Ariella gelisah ditatap olehnya seperti itu, hanya bisa dengan jujur mengatakan: "Itu adalah bubur yang kubawa untukmu, khawatir kamu tidak terbiasa memakannya, jadi aku tidak memberikannya padamu."

Carlson berdeham pelan, dengan sangat serius berkata: "Ariella, kamu bukan aku, bagaimana kamu bisa tahu aku tidak akan menyukainya? Kamu belum bertanya padaku, tidak memberiku kesempatan untuk memilih, bagaimana bisa dengan mudah membuat keputusan untukku?"

Pada saat itu, Carlson membuat keputusan untuk menikahi Ariella, dia akan mencoba untuk menerima segalanya tentangnya, tidak peduli itu baik atau buruk.

Tapi perasaan yang Ariella berikan padanya adalah, tidak percaya padanya, tidak percaya padanya, dan masih tidak percaya padanya!

Ariella menundukkan kepala, seperti anak kecil yang melakukan kesalahan: "Ya, aku tidak akan membuat keputusan untukmu di masa depan tanpa meminta pendapatmu."

Melihat Ariella menundukkan kepalanya seperti istri yang terluka, Carlson merasa sedikit lucu: "Kebetulan aku lapar, kamu bisa ambilkan untukku satu mangkuk."

"Ya." Ariella mengambil kotak makan, sambil mengambil bubur sambil berkata, "Ini adalah bubur dengan sayur kale, mungkin akan sedikit pahit, tidak masalah bukan."

"Aku tidak pemilih makanan." Carlson bukanlah pemilih makanan biasa, hanya tidak memilih-milih yang dibuatkan Ariella, dia makan apa yang Ariella buat.

Seperti sebelumnya, jelas-jelas tahu bahwa dirinya alergi terhadap bawang bombay, tapi dia masih memakannya, akhirnya dia diinfus semalaman di rumah sakit.

Setelah menikah, dia terus berusaha menjadi suami yang baik.

"Enak?" Ariella menatapnya, bertanya sambil tersenyum.

"Tidak buruk." Kali ini Carlson memujinya dengan tulus, sambil berkata kemudian memakan lagi sesendok besar.

Melihat Carlson memakan bubur buatan tangannya sendiri, dan juga makan dengan penuh semangat, hati Ariella merasa manis, seolah-olah dia dan Carlson menjadi lebih dekat.

Carlson biasanya tidak akan mengatakan hal-hal baik kepadanya, tapi ketika mengetahui tangan dan kaki Ariella dingin, dia akan menyiapkan sarung tangan dan kantong air hangat untuknya, dan merawatnya dengan tindakannya secara langsung.

Selama ini, dia tidur sangat nyenyak setiap malam, tidak pernah bangun karena tangan dan kakinya dingin seperti dulu.

Carlson sedang memakan bubur, Daiva dan seorang dokter mengetuk pintu dan masuk.

Dokter itu Ariella sudah pernah melihatnya tadi pagi, yang ingin memberikan suntikan pada Carlson itu.

Tatapan Dokter itu menyapu tubuh Ariella sekilas, akhirnya jatuh pada mangkuk bubur yang sedang dimakan Carlson: "Tuan muda, demam tinggimu masih belum turun, dapat menyebabkan situasi lain kapan saja, jadi tolong untuk sementara jangan memakan makanan selain yang kami siapkan, tidak baik jika terinfeksi bakteri."

Ketika mendengar perkataan dokter, hati Ariella merasa sangat tidak nyaman, jelas-jelas dia sedang mengatakan bahwa makanan yang dia buat tidak bersih.

Ya, dia mengakui bahwa dia dan Carlson tidak mengenal untuk waktu yang lama. Mereka semua adalah orang yang sudah lama mengikuti Carlson, memahami Carlson dengan sangat dalam, tapi dia adalah istri Carlson.

Ketika Ariella merasa tertekan, tubuhnya tiba-tiba dirangkul oleh Carlson, suaranya yang rendah dan berat itu terdengar perlahan dan tegas di telinganya: "Daiva, Dr. Lewis, secara resmi kuperkenalkan pada kalian, ini istriku, Ariella."

Istriku, Ariella!

Perkataan yang sederhana itu, secara langsung dan cepat menyodok jantung Ariella, membuat hatinya perlahan melembut, Ariella menatap Carlson dengan tenang dan lembut.

Ya, sejak hari mereka menikah, Ariella bukan lagi Nona Ariella - tapi Ny. Carlson.

Carlson kembali menatap Ariella, pandangan matanya melembut: "Ariella, Daiva dan Dr. Lewis adalah orang yang telah lama bekerja denganku, di permukaan hubungan kami memang atasan dan bawahan, tapi sebenarnya kami semua adalah teman, mereka sama seperti keluargaku."

Perkataan Carlson ini sangat enak didengar, tapi juga sekali lagi menekankan hubungan yang sebenarnya di antara mereka.