Bab 48 Berkata Bohong Dengan Bertatap Mata

Carlson mengabaikannya, Ariella sedikit canggung, berdiri di tempat yang sama dan serba salah.

Untuk sekian lama, Carlson baru mendongak dan menatapnya, pandangan mata di balik kacamata bingkai emas itu dingin dan tenang: "Kenapa kamu bisa datang?"

Karena Carlson tidak ingin memaksanya makanya dia mandi air dingin yang menyebabkannya demam tinggi, bahkan deman tinggi hingga tidak tersadar, tapi wanita itu masih punya hati untuk pergi bekerja, meninggalkannya dan tidak menanyakannya, benar-benar seorang wanita tanpa hati nurani.

Raut wajah dan sikap Carlson membuatnya merasa bahwa dia tidak menyambutnya untuk datang ke sini, Ariella gelisah, mengatupkan bibirnya: "Daiva memintaku untuk datang melihatmu."

Daiva memintanya datang jadi dia baru datang, jika dia tidak menyuruh Daiva menelepon, apa dia tidak akan datang?

Alis Carlson berkerut, nada suaranya menjadi lebih dingin dan tenang: "Kamu juga sudah melihatku, kalau begitu kembalilah bekerja."

"Oh ... baik." Ariella berusaha menekan perasaan sedih di hatinya, tersenyum dan mengangguk, berbalik badan dan pergi.

Wanita ini benar-benar pergi!

Carlson menatap punggungnya, pandangan matanya menggelap, raut wajahnya tidak baik, koran di tangan kanannya diremas hancur olehnya.

Ketika berjalan sampai ke pintu kamar, Ariella tiba-tiba menghentikan langkahnya, menarik napas dalam-dalam, berbalik, dengan kejam melotot padanya: "Carlson, kamu benar-benar bajingan!"

Ariella khawatir padanya sepanjang pagi, dan dengan tidak mudah akhirnya dia melihatnya saat ini, tapi dia malah berkata menyuruhnya pergi.

Biasanya selalu mengatakan bahwa dia adalah suaminya, mana ada suami yang seperti dia di dunia ini, sudah sakit tapi tidak membiarkan istrinya untuk melihatnya.

Makin memikirkannya Ariella makin sedih, makin memikirkannya dia makin marah, hidungnya masam, dua tetes air mata kristal tidak terkontrol turun dari sudut matanya.

Dia mengangkat tangannya dan menyekanya dengan kasar, menggigit bibirnya berkata: "Carlson, pergi mati saja kamu, bukan urusanku lagi jika kamu sudah mati, aku akan menganggap tidak pernah mengenalmu."

Amarah Ariella tiba-tiba meledak, yang membuat Carlson terkejut, ketika dia terkejut, dia melihat air mata Ariella yang jatuh.

Gejolak dan perasaan sakit yang tidak pernah ada di hati Carlson seketika menyebar tanpa persiapan, perasaan ini adalah sesuatu yang belum pernah dia alami sebelumnya.

Dia masih ingat bahwa ketika Ariella dimasukkan ke penjara oleh Ivander saja, dia tidak melihatnya menangis dalam keadaan seperti itu, tapi pada saat ini ...

"Kemarilah." Suara Carlson tanpa sadar melembut, dan dia juga melambaikan tangan padanya.

"Kamu menyuruhku pergi maka aku pergi, kamu menyuruhku datang maka aku harus datang? Kamu anggap apa aku?" Ariella juga keras kepala, mana mungkin akan dengan sangat mudah disuruhnya untuk datang ke arahnya.

Carlson mengangkat alisnya: "Kamu tidak mau ke sini?"

Ariella mengabaikannya, mengucek matanya dengan keras, membenci bahwa dirinya menangis di depan pria ini, mengapa dia menjadi sangat suka menangis.

"Kalau begitu aku yang ke sana." Carlson bergerak ingin melepaskan jarum infus dari tangannya.

"Apa yang kamu lakukan? Cari mati?" Ariella terkejut, bergegas untuk menghentikannya.

"Jika aku mati, bukankah kamu akan menjadi janda muda." Kata Carlson dengan tatapan serius, tapi ada senyum di balik pandangan matanya di bawah kacamata berbingkai emas.

"Kamu ..." Ariella tidak tahu ternyata pria ini juga bisa menjadi licik seperti ini, tapi caranya berbicara masih amat serius.

Carlson mengangkat tangannya membelai wajah Ariella, ibu jarinya yang kasar dengan lembut menghapus air mata di mata Ariella: "Hei, katakan padaku, mengapa kamu menangis?"

Ariella menggigit bibirnya, dengan kejam berkata: "Aku takut kamu mati maka aku akan menjadi janda muda."

Carlson tersenyum pelan, mengulurkan tangan dan memeluknya, berbisik: "Bodoh!"

Kamu yang bodoh! Seluruh keluargamu yang bodoh!

Ariella benar-benar ingin memaki seperti itu, tapi Carlson memeluknya dengan sangat erat, seolah-olah ingin menanamkan dirinya di dalam dadanya yang hangat.

Bagaimana dia bisa begitu kuat? Hanya dengan satu tangan, dia bisa memeluknya dengan erat seperti itu, bagaimanapun dia melawan tetap tidak bisa lepas.

"Jangan bergerak."

Suara rendah dan ditekan itu terdengar dari atas kepalanya, dengan nada serak yang menggoda.

Kata yang dia ucapkan sangat sederhana tapi itu seperti kutukan, yang membuat Ariella seketika kehilangan semua perlawanan terhadapnya.

Carlson tersenyum puas, menempatkan dagunya di atas kepala Ariella, rambutnya sangat halus, sangat lembut, dan juga sangat harum dan sangat nyaman.

Dan Ariella yang berada dalam pelukannya, sedang kesal karena dia dengan begitu mudahnya menyerah tapu juga menarik sudut bibirnya.

Napas Carlson berada di atasnya, jantungnya ada di sampingnya, tidak bisa dijelaskan, dia sangat nyaman.

"Tuan muda, makanannya sudah siap." Bibi Ava, yang bertanggung jawab atas makanan Carlson masuk di saat yang tidak tepat, melihat dua orang yang sedang berpelukan itu, bergegas mundur diri.

Carlson melepaskan Ariella: "Temani aku makan?"

Ariella mengangguk.

Carlson tidak membiarkan perawat membantunya, pekerjaan berat jatuh pada Ariella, dia memegang kantong infus tinggi-tinggi dengan satu tangannya, dan tangan lainnya bertanggung jawab membawa rak penahan, sedangkan Carlson benar-benar seperti tuan muda besar, tidak melakukan apapun.

Setelah semuanya selesai, Ariella baru duduk di seberang Carlson, kemudian Carlson melambaikan tangannya: "Duduklah di sampingku."

Ariella tanpa sadar melirik wanita yang sedang menyiapkan makanan, indra keenam wanita memberitahunya bahwa wanita itu tidak menyambut dirinya, jadi dia tetap duduk tidak berpindah.

Ujung jari panjang Carlson terbiasa mengetuk meja dengan pelan, matanya memicing, tidak tahu apa yang sedang dia pikirkan, sampai Bibi Ava selesai menghidangkan makanan, dia baru berkata: "Bibi Ava, sudah tidak ada urusanmu di sini, kamu boleh pergi dulu. "

Bibi Ava membuka mulutnya, ingin mengatakan sesuatu, tapi dia terlalu memahami sifat Carlson, jadi dia mengangguk: "Tuan muda, Nyonya muda, silahkan nikmati makanannya."

Kata "Nyonya Muda" mengejutkan Ariella hingga dia menyemprotkan seteguk air yang baru saja diminumnya, wajah yang halus dan cantik itu diwarnai dengan lapisan merah.

Carlson menatap ekspresinya yang terkejut dan kembali berkata: "Orang yang baru saja itu adalah orang yang bertanggung jawab atas makananku, kamu bisa memanggilnya Bibi Ava."

Ada Gunawan si supir, asisten yang setia seperti Daiva dan Henry, dan lagi bibi yang bertanggung jawab atas makanannya, dan lagi sebutan dan gerakan Bibi Ava ketika menyiapkan segalanya untuk mereka, dapat dilihat bahwa ini seperti orang kaya yang sering dikatakan orang-orang di luar.

Carlson mengatakan bahwa dia dulu melakukan bisnis di luar negeri, sebenarnya bisnis apa yang dia lakukan? Mengapa dia merasa bahwa identitas asli Carlson jauh lebih menakutkan dibandingkan sebagai Presdir dari Teknologi Inovatif?

Carlson kembali melambaikan tangannya: "Duduklah di sampingku untuk membantuku mengambilkan makanan."

"Tangan kananmu bisa bergerak." Ariella berkata pelan. Jarum infus ditusukkan di tangan kiri Carlson, tangan kanannya tadi masih bisa memeluknya dengan erat, mengapa saat ini jadinya tidak bisa mengambil makanan?

"Aku biasanya makan dengan tangan kiriku." Suara Carlson terdengar sedikit tidak puas, tapi bibir seksi itu tertawa dengan samar.

Ariella akhirnya tahu, kemampuan Carlson untuk berbicara dengan tidak benar juga sangat hebat, sejak kapan dia melihatnya makan dengan tangan kirinya?

Namun karena melihat bahwa dia sedang sakit, Ariella memutuskan untuk menahannya, lagipula seperti yang dia katakan, jika benar-benar terjadi sesuatu padanya, maka dia akan menjadi seorang janda muda.