Bab 39 Gadis Yang Baru Jatuh Cinta

"Tidak ada?" Carlson membalik dan membaca koran di tangannya, bertanya tanpa mengangkat kepalanya.

"Ya, Tuan muda." Bu Vita mengangguk bingung

"Suruh Rory menjadi sedikit lebih pintar, jika ada sesuatu maka hubungi aku. Jika masih membuat masalah seperti kemarin, aku akan mengirimnya pulang meskipun harus mengikatnya." Carlson meletakkan korannya dan bangkit kemudian berjalan ke arah ruang makan.

"Ya" Bu Vita mengangguk.

Carlson memakan sarapan sendiri dengan santai, kemudian memerintahkan supirnya Gunawan untuk mengantarnya ke kantor.

Ketika Carlson baru saja pergi, Efa kemudian turun ke bawah, memeluk dan bermanja pada Bu Vita: "Bu Vita, terima kasih karena membantuku. Aku benar-benar sangat mencintaimu."

B Vita berkata sambil menghela nafas lega: "Tadi benar-benar membuatku takut, kupikir Tuan muda tahu bahwa kita sedang membohonginya."

"Dia bukan dewa, bagaimana mungkin bisa tahu bahwa aku masih ada di atas." kata Efa sambil mengenakan topi matahari dan kacamata hitam, "Bu Vita, aku pergi dulu, setelah aku menyelesaikan syuting drama ini, aku akan mengajakmu pergi bermain."

"Nona, pergilah setelah sarapan." Kata-katanya masih belum selesai diucapkan, Efa sudah berlari jauh.

Tidak mudah untuk melarikan diri dari cengkeraman Carlson, Efa tidak ingin tinggal di tempat ini barang sedetikpun.

Di jalan yang harus dilewati jika ingin keluar dari Vila, sebuah Bentley perak-putih berhenti di tempat yang tidak mencolok, jika tidak memperhatikan sama sekali tidak terlihat.

Melihat Efa bergegas keluar, Gunawan melihat ekspresi Carlson dari kaca spion: "Tuan muda, apa kamu ingin memerintahkan beberapa orang untuk mengikuti Nona?"

Carlson mengangkat tangannya memijat pelipisnya, pandangan matanya yang lembut jatuh pada sosok kecil yang semakin jauh: "Biarkan Rory membawa orang untuk menemaninya, hal-hal seperti tadi malam tidak boleh terjadi lagi."

Setelah mengatakan itu, Carlson kemudian membuat panggilan: "Atur manager terbaik di kantor untuk Polaris, kemudian kirim dua asisten yang sigap untuknya. Yang paling penting adalah skala skrip dramanya harus dikontrol dengan ketat, tidak boleh ada adegan ciuman."

Gadis itu sangat polos, dia tahu apa yang dia mainkan hanya dalam satu pandangan saja.

Tetapi seperti yang dia katakan, dia sudah dewasa, dia memiliki apa yang ingin dia lakukan, sebagai kakaknya dia harus membiarkannya untuk mencoba, tidak boleh lagi mengekangnya seperti dulu.

......

Karena tidak bisa menelepon Carlson, Ariella khawatir tentang apa yang terjadi padanya, sehingga tidak tidur nyenyak semalam.

Pagi ini, dia bangun pagi-pagi, datang ke kantor dengan sepasang mata panda.

Ketika dia tiba di lobi di lantai pertama, dia tidak lansgung naik ke atas, sebaliknya dia malah mencari tempat untuk duduk, ingin melihat dengan mata kepalanya sendiri Carlson baik-baik saja.

Setelah menunggu sekitar setengah jam, karyawan perusahaan berdatangan, naik ke atas, Ariella akhirnya melihat Carlson membawa Henry dan Daiva masuk ke dalam.

Melihat dia baik-baik saja, hati Ariella akhirnya tenang. Dia meliriknya sekilas, kemudian menyelinap ke kerumunan, pura-pura tidak melihatnya.

"Presdir, selamat pagi!" Semua orang sibuk menyapa Carlson.

Carlson melirik sekilas dan langsung melihat Ariella di kerumunan, melihat raut wajahnya tidak baik, dia kemudian menatap Daiva sekilas.

Daiva segera mengerti maksud atasannya, tersenyum dan berkata: "Ariella, ada proyek yang ingin Presdir tahu dengan lebih jelas tentang situasinya, kamu ikut bersama kami saja."

Ketika Ariella disebut, dia tercengang, jelas-jelas dia tahu bahwa Carlson tidak punya urusan mencarinya, tetapi dia tidak bisa mengatakannya di depan begitu banyak orang, jadi dia hanya bisa dengan patuh berjalan dan masuk lift dengan Carlson.

Di dalam lift yang dapat membawa lebih dari selusin orang, empat orang di dalam sangat luas, tapi Ariella malah merasa tidak nyaman, karena pandangan mata beberapa orang jatuh tertuju padanya.

Jika hanya ada dia dan Carlson, maka dia masih bisa mengambil inisiatif untuk mencari bahan pembicaraan. Di sini masih ada Henry dan Daiva, Ariella benar-benar tidak tahu harus berkata apa.

Daiva adalah orang yang cerdas, dia segera menekan tombol lantai terdekat: "Presdir, aku dan Henry akan mencari manajer divisi humas untuk membahas beberapa hal, jadi kami tidak mengikutimu naik ke atas."

Ketika pintu lift terbuka, Daiva dan Henry segera pergi, meninggalkan ruang untuk pasangan itu.

Di dalam lift, Carlson menatap Ariella, diam untuk waktu yang lama akhirnya berkata: "Tidak tidur nyenyak tadi malam?"

Ariella menunduk tidak bersuara.

Carlson menariknya ke dalam pelukannya, memeluknya dengan lembut, mata hitam di bawah bingkai kacamata emas itu penuh dengan senyum: "Merindukanku?"

Ariella mendorongnya: "Siapa yang merindukanmu?"

Carlson mengangkat alisnya, mengulurkan tangan menyentuh kepalanya: "Benar-benar tidak merindukanku?"

Ariella menyingkirkan tangannya: "Kamu jangan macam-macam, ada CCTV."

Carlson mengangkat alisnya: "Memangnya kenapa?"

Ariella melotot padanya sekilas, mengangkat tangannya dan menekan lantai 19, jika terlihat oleh orang lain di kantor dia dan Carlson bersama, dia akan menjadi wanita yang merebut pria orang lain.

Carlson menarik Ariella kembali: "Kalau begitu kenapa kamu tidak tidur nyenyak?"

"Menurutmu kenapa?" Menyebutkan alasan mengapa dia tidur nyenyak, Ariella merasa sedih.

Dia terus meneleponnya tadi malam tapi tidak terhubung karena dia sedang dalam penggilan telepon, membuatnya berpikir Ivander berbuat sesuatu padanya, membuatnya khawatir hingga tidak bisa tidur nyenyak, dan dia masih bertanya mengapa dia tidak tidur dengan nyenyak.

"Marah karena aku tidak menemanimu tadi malam?" Melihat Ariella sangat marah, satu-satunya alasan yang bisa Carlson pikirkan hanyalah ini.

Ding dong——

Lift berhenti di lantai 19, pintu terbuka.

Ariella mengatupkan bibirnya menatap Carlson dengan ekspresi sedih, berbalik badan dan berjalan pergi.

Carlson yang sendirian di lift, bibirnya sedikit terangkat, dia tidak pernah menyangka Ariella bisa dalam waktu yang sesingkat ini tidak bisa lepas darinya.

Setelah Group Primedia mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi bekerja sama dengan Teknologi Inovatif, banyak perusahaan yang telah menunjukkan untuk mengakhiri proyek di antara mereka, dan tidak akan ada peluang kerja sama berikutnya.

Perusahaan yang selama ini telah bekerja sama dengan baik, sekarang juga tidak memberikan pesanan yang baru, divisi sales di mana Ariella berada juga masuk dalam periode gelap.

Ketika mitra lama tidak memberikan pesanan baru, untuk memperluas bisnis baru, bahkan untuk menemui orang yang bertanggung jawab tidak bisa, secara langsung menunjukkan bahwa mereka tidak ingin bekerja sama dengan Teknologi Inovatif lagi.

Seluruh divisi bisnis sangat santai, Ariella sangat santai tidak ada kerjaan, jadi dia melihat-lihat proyek-proyek yang pernah dilakukan oleh Teknologi Inovatif sebelumnya, belajar dari pengalaman dan meningkatkan skill dirinya sendiri.

"Astaga, mengapa?" Ada orang yang tiba-tiba berteriak di kantor, mata semua orang tertuju padanya.

Ariella juga mendongak dan melihat ke arahnya, hanya melihat anak magang baru, Helen menutup mulutnya sambil berteriak, ekspresinya itu tidak terlihat apakah sedih atau bahagia.

Lindsey adalah orang yang menyukai keramaian, segera bergegas ke sana: "Kenapa?"

Helen menunjuk ke layar komputer dan berkata: "Berita terpanas, Polaris sudah berpacaran. Bagaimana dia bisa jatuh cinta begitu cepat? Aku baru saja menyukainya, bagaimana bisa dia sudah berpacaran?"

"Polaris? Apakah Polaris yang baru-baru ini memainkan drama itu?" Lindsey menggeser mouse dan melihat beberapa foto, "Hei, punggung pria ini sangat familiar, sepertinya pernah melihatnya di mana."