Bab 30 Mempertimbangkan Demi Istri

William juga datang dan dengan khawatir melihatnya sekilas, Dia menoleh ke arag Lindsey: "Lindsey, jika pekerjaanmu terlalu santai, bantu aku membuat rencana ini."

Lindsey dengan wajah surah dan dengan tidak puas berteriak: "William, kamu hanya tahu melindungi Ariella, kenapa aku tidak pernah melihatmu membantuku mengatakan sepatah katapun."

William secara tidak sadar melirik Ariella dan berkata, "Jangan bicara omong kosong."

William tahu tentang pernikahan Ariella, tetapi tidak ada sembarangan bicara untuk membuat gosip didalam perusahaan. Mungkin tidak ingin menganggu Ariella, atau mungkin masih memiliki sedikit khayalan.

Ariella tersenyum: "Pergi bekerja. Hal ini akan ditangani oleh Direktur Calson, kita tidak perlu khawatir."

Pada saat yang sama, Henry sedang dengan serius melaporkan situasinya kepada Carlson.

Dia berkata: "Direktur Carlson, semua hal telah diturunkan sesuai dengan instruksi Anda. Kami akan membiarkan nama keluarga Gunawan untuk sementara waktu akan sombong pada hal itu."

Ujung jari Carlson yang ramping diketuk ringan di atas meja, dan setelah beberapa saat dia berkata: "Ini tidak cukup."

Henry dan Daiva saling melirik, mereka mengikuti Carlson selama hampir sepuluh tahun, dalam sejenak mereka tidak akan mengerti apa yang ingin dikatakan Carlson.

Perkataan Carlson tiba-tiba berubah: "aku perlu tambah satu sekretaris."

Bisnis perusahaannya tidak besar. Carlson memiliki dua asisten khusus Henry dan Daiva. Ada empat sekretaris di luar. Sangat masuk akal untuk mengatakan bahwa itu sudah cukup.

Sekarang Carlson telah mengusulkan untuk menambah seorang sekretaris. Kedua orang memikirkannya sejenakan akan memahami arti maksud dari Carlson.

Daiva segera berkata: "aku akan mengurus hal ini."

Segera, Daiva mengirim surat internal, isinya: Direktur Carlson ingin menambahkan sekretaris, dan perlu segera menjabat, manajer departemen dapat merekomendasikan staf yang cocok.

Ketika berita itu keluar, para karyawan wanita di berbagai departemen segera bangkit, dan mereka ingin sekali mencoba menjabat di posisi sekretaris direkur.

Mampu menjadi sekretaris direktur berarti setengah dari kaki naik ke lingkaran tingkat yang lebih tinggi, mungkin bisa tergaet dengan direkturm bahkan meskipun tidak dapat terjadi apa-apa dengan direktur, adalah hal yang sempurna untuk melihat wajahnya yang tampan setiap hari.

Segera, Nisha, manajer departemen bisnis, menerima telepon dari Daiva. Dia mendengar pihak lain berkata: "Manajer Nisha, apakah ada kandidat yang cocok dari departemen Anda?"

Nisha memikirkan semua staf di departemen. Tidak ada yang profesional di bidang kesekretariatan, dan dengan jujur dia menjawab: "Asisten Daiva, departemenku benar-benar tidak ada."

Daiva terkekeh: "Manajer Nisha, benarkah?"

Nisha selama bertahun-tahun bertarung didalam tempat kerja. Dari seorang pegawai kecil yang tidak ada pengalaman sampai dia naik ke posisi manajer departemen bisnis. Bagaimana dia bisa melakukannya tanpa keterampilan yang fleksibel?

Jadi, dia sekali lagi memikirkan semua orang di pintu, dan ketika dia teringat pada Ariella, dia berkata: "Asisten Daiva, kalau Ariella bagaimana?"

Di akhir telepon, Daiva benar-benar tersenyum: "Ariella? Apakah itu adalah orang yang kali terakhir bertanggung jawab atas proyek PT. Canics?"

Nisha mengangguk: "Ya, itu dia."

Daiva pura-pura berpikir sebentar, dan sepertinya mencoba mengingat-ingat orang ini, setelah beberapa saat, dia berkata, "Aku lihat dia cukup lincah dalam melakukan sesuatu, biarkan dia datang mencoba."

Menutup telepon, Nisha melalui tirai melihat ke area kantor luar. Semua orang berbisik, tetapi Ariella satu-satunya yang bekerja keras.

Dia harus mengakui bahwa dia adalah asisten yang sangat membantu.

Dalam tiga tahun terakhir, Ariella jujur, mendaki selangkah demi selangkah, bekerja keras tetapi tidak pernah meminta jasa.

Sebagai atasan Ariella, Nisha menghargai kemampuan kerja dan sikap kerja Ariella.

Namun, Nisha tidak sepenuhnya adalah pemimpin yang berpikiran untuk menghargai bawahannya, ada juga rasa takut yang mendalam di hatinya yang kemungkinan akan tergantikan.

Jika dia tidak naik posisi yang lebih tinggi daripada Ariella, posisinya kemungkinan besar akan digantikan oleh Ariella.

Saat ini, dia menang dari Ariella pengalamannya cukup banyak, dalam hal lain, dia benar-benar tidak bisa mengatakan bahwa dia bisa menang dari Ariella.

Sekarang, karena asisten Daiva yang ada di samping direktur menyukai Ariella, itu dapat mengirimnya ke departemen sekretaris, yang merupakan hal yang baik baginya.

Nisha mengangkat telepon dan memutar saluran yang bersambung kemeja Ariella: "Ariella, kamu datang ke kantorku segera."

Ariella menerima telepon dari Nisha, hati Ariella merasa sedikti aneh. Namun dia masih berpura-pura tidak terjadi apapun dan memasuki kantor Nisha.

Nisha memberi isyarat padanya untuk duduk, dan kemudian berkata: "kamu tadi sudah melihat surat internal yang dikirim oleh Asisten Daiva kan."

Ariella mengangguk: "Sudah lihat."

Nisha menambahkan: "aku merekomendasikanmu untuk pergi, pihak Asisten Daiva juga setuju, kamu dapat beres-beres."

Ariella terdiam dan berkata: "Manajer, aku telah berada di departemen bisnis selama tiga tahun dan masih ingin berkerja dibawah naungan Anda."

Menjadi sekretaris presiden, masuk pulang kerja harus terus menghadapi Carlson, Ariella tidak menginginkan ini.

Nisha melihat Ariella, sepertinya ingin melihat apakah dia hati dan mulut sama, Setelah beberapa saat dia berkata: "Masalah ini sudah ditetapkan. Jika Anda benar-benar tidak ingin pergi, katakan pada Asisten Daiva."

Aku juga tahu bahwa ini bukan apa yang bisa diputuskan oleh Nisha. Jadi setelah Ariella keluar, Ariella mengirim pesan ke Carlson: "Carlson, aku ingin tetap di departemen bisnis."

Setelah informasi itu dikirim, Carlson tidak membalas berita apa pun. Namun, tidak lama kemudian perusahaan menerima email lain, masalah tentang sekretaris baru sementara dihold. Semua orang tidak perlu memikirkannya.

Staf wanita lain yang ingin mencoba kecewa, dan sangat sedih memikirkan tentang kesempatan yang begitu bagus muncul dan hilang begitu saja.

Namun, Nisha tidak bisa tidak melirik Ariella yang ada di area kantor luar ruangannya, dan dengan mata eksplorasi, kemudian mengingatkan pada apa yang terjadi terakhir kali di Villa.

Dia telah dapat menegaskan bahwa Ariella memilik dukungan di belakangnya, tetapi tidak diketahui bahwa dukungan ini adalah Direktur atau Daiva asisten yang ada disamping Direktur.

Carlson tiba-tiba ingin Ariella pindah ke sampingnya untuk bekerja, karena dia tidak ingin melihat hal-hal seperti kemarin.

Menerima pesan Ariella, dia secara naluriah ingin menghormati keputusan Ariella dan tidak ingin memaksanya melakukan apa pun.

Ariella adalah istrinya, bukan mainannya, bukan yang lain. Mereka memiliki hubungan yang sama antara keduanya, dan siapapun tidak punya hak untuk membuat keputusan untuk pihak lain.

Setelah memikirkan hal ini, dengan satu kalimatnya dia membatalkan penambahan sekretaris, dan membuat Henry dan Daiva terkejut.

Selama bertahun-tahun, keputusan Carlson tidak pernah berubah, hari ini telah dilanggar karena kejadian sekecil itu.

Namun hal ini tidak mengherankan. Carlson sebelumnya masih lajang. Sekarang sudah menikah, sangat normal untuk memikirkan istrinya sendiri.