Bab 29 Berhenti Bekerja Sama

Ariella tentu saja tidak tahu bahwa dari kecil Carlson tidak pernah mengambil peringkat kedua, Sekolah pascasarjana juga merupakan lulusan dari salah satu universitas Harvard di Ivy League,dia hanya menggunakan separuh waktu untuk mendapatkan gelar Ph.D dari Universitas Harvard.

"Kalau begitu kamu pasti sering dipukuli." Ariella tiba-tiba mengasihaninya." Aku benar-benar tidak mengerti apa yang kalian cowok pikirkan. "

Dia menambahkan: "Ketika aku masih kecil, aku juara pertama disatu sekolah, dan aku dikirim ke universitas paling terkenal di Kyoto."

Namun, dia tidak ingin perg melapor ke Kyoto First University, tetapi malah memilih jurusan seni favoritnya.

Impian terbesarnya adalah merancang gaun pengantin yang paling indah di dunia, sehingga setiap gadis dapat memakai gaun pengantin yang di designnya dan menjadi pengantin yang paling cantik.

Namun, mimpi ini berakhir pada hari dia melukis rancangan desain pernikahannya sendiri tiga tahun lalu, dan dia tidak pernah memegang kuas lagi.

Ketika memikirkan ini, tatapan Ariella menjadi redup, kehidupan tenang yang akhirnya aku dapatkan dihancurkan oleh orang-orang yang tiba-tiba datang.

Hari ini dia sangat pengecut, dia bahkan tidak memiliki keberanian untuk bicara pada Carlson tentang hal-hal itu.

Dia tidak yakin bahwa disaat dia tahu itu, akankah seperti yang dia katakan di awal, benar-benar tidak peduli tentang masa lalunya, hanya peduli tentang masa depannya.

Ariella menutup matanya dan ingin pergi dari pelukannya, tetapi dia nbaru bergerak, malah dia memeluk dengan kuat, dan kemudian dia mendengar dia berkata: "Ariella, aku adalah suamimu."

Dia telah menekankan masalah ini lebih dari sekali, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memandangnya. Di bawah cahaya merah dan oranye, wajahnya tidak sedingin biasanya, dan bahkan dengan sentuhan cahaya lembut, begitu meyakinkan.

Ariella mengangguk, mengangkat bibir dan tersenyum, "Aku tahu."

Kata-kata "Aku suamimu" sangat sederhana, tetapi biarkan Ariella paham tentang makna dari kata-kata Carlson, bahkan jika tidak ada cinta, dia juga menemaninya untuk melawan badai.

Didalam pelukan Carlson, tidak butuh waktu lama bagi Ariella untuk tidur.

Di tengah malam, Ariella tidur dengan sangat nyenyak, tidak ada lagi mimpi buruk yang mengganggunya, dan bangun dipagi hari.

Ketika bangun, Carlson masih duduk di jendela dan dengan serius membaca koran. Ketika dia mendengarnya bangun, dia mendongak dan memandangnya. Itu masih kalimat biasa: "Sudah bangun."

Selama lebih dari sebulan, setiap hari, hari yang sangat tenang, ketenangan seperti itu adalah kehidupan yang selalu Ariella inginkan.

Tidak peduli apa yang terjadi, ada orang yang bersamanya, hidup dalam kedamaian dan tua bersama.

Dia dengan cepat duduk dan mengangkat senyum lebar: "Direktur Carlson, selamat pagi."

Mereka tidak menyebutkan apa pun yang terjadi kemarin, seolah-olah hal itu tidak pernah terjadi sebelumnya, atau hanya sebuah mimpi buruk, dan mimpi itu terbangun dan semuanya masih sama seperti semula.

Diatas meja sarapan, Ariella bertanya kepada Carlson: "Apakah kamu hari ini masih memiliki perjalanan bisnis?"

Didalam mulut Carlson penuh dengan makanan, tidak menjawab, hanya menggelengkan kepalanya.

Jumlah beban pekerjaan yang menumpuk setiap hari benar-benar tidak terjangkau bagi orang kebanyakan, tetapi hari ini harus prioritas mengurusi masalah perusahaan teknologi inovatif terlebih dahulu.

Mianmian menggonggong beberapa kali, ingin menarik perhatian "mami". ia adalah yang ditinggalkan dari tadi malam sampai pagi ini, dan ia sangat tidak puas.

Ariella mengangkat Mianmian kedalam pelukannya dan menempelnya dengan wajahnya, "Mianmian, mami lupa membelikanmu makanan enak tadi malam, aku akan membelinya untukmu hari ini."

Mianmian hanya menggonggong dua kali, dan dua suara boo boo, seharusnya itu menunjukan bahwa ia memaafkan maminya.

Carlson meletakkan sumpit dan melihat ke atas, Dia sedikit berkedip, dan hanya ada satu pikiran di dalam hatinya, Anjing putih kecil ini benar-benar tidak sedap dipandang!

Ariella masih tidak ingin pergi bekerja dengan naik mobil Carlson. Carlson tidak memaksa. Keduanya juga tiba di perusahaan satu duluan satu belakangan.

Pagi hari di jam kerja, didepan pintu lift sudah banyak rekan yang menunggu, melihat Carlson, mata semua orang menatap: "Direktur Carlson!"

"Hmm." Setiap kali Carlson sangat dingin dan membanting, dia membawa Daiva dan Henry ke lift tingkat tinggi, meninggalkan semua orang dengan punggung dingin.

Ketika Carlson pergi, semua orang mulai membahas: "Wow, kenapa aku merasa Direktur Carlson semakin tampan?"

Orang lain berkata, "Kenapa aku merasa tadi Direktur Carlson menatapku sekilas, sangat membahagiakan."

Seseorang berkata: "Kalian rasa istri Direktur Carlson seperti apai? Model seperti apa yang disuaki oleh Direktur Carlson, dan menikahinya?"

Seseorang menjawab: "aku merasa dia pasti sangat indah dan temperamen, atau adalah model atau artis terkena, pastinya bukan pekerja kantoran seperti kita."

Ariella mendengarkan diskusi mereka, semua orang berbicara tentang masalah gosip Carlson. Tidak ada yang menyebutkan bahwa dia telah memukul Ivander dan ditangkap kedalam kantor polisi.

Ini membuatnya sedikit terkejut, tetapi dipikir baik-baik akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi.

Ivander tidak akan begitu baik hati untuk membantunya menyembunyikan berita seperti itu, maka orang yang melakukan ini pasti Carlson.

Carlson memang adalah direktur perusahaan inovasi dan teknologi. Tapi perusahaan teknologi inovasi dan perusahaan keluarga Gunawan sama sekali tidak layak dibandingan, jika Ivander menyerang Carlson, Carlson bahkan mungkin tidak memiliki ruang untuk melawan.

Bukannya dia tidak percaya pada kemampuan Carlson, tetapi dia terlalu jelas terhadap kekuatan keluarga Gunawan dan cara Ivander dalam melakukan sesuatu.

Memikirkan hal ini, Ariella menarik napas dalam-dalam, dan bagaimanapun dia harus menemukan cara untuk mencegah Carlson teribat dalam masalah ini.

Ariella khawatir, ponselnya menerima pesan baru, dia membukanya dan isinya mengatakan kalimat yang sederhana: "Bekerja dengan baik, semuanya ada aku."

Setelah membaca pesan teks, Ariella secara tidak sadar menggenggam ponsel. Sepertinya dengan begitu dapat memberikan Carlson kekuatannya.

Setelah datang ke kantor, aku mengetahui bahwa PT. Canics membatalkan proyek kerja sama dengan teknologi inovatif dengan alasan bahwa perusahaan kami menggunakan hubungan yang sah untuk mendapatkan proyek ini.

Memang benar, dia sudah tahu bahwa Ivander tidak akan pernah mau menyerah, tetapi dia tidak berharap dia bergerak dengan begitu cepat.

Ariella di departemen bisnis kantor menatap Ariella dengan tatapan mata yang aneh, yang lain tidak tahu bahwa dia pergi ke PT. Canics kemarin, tetapi orang-orang di departemen bisnis mengetahuinya.

Mungkin sudah ada orang yang tahu bahwa dia menyakiti tuan Ivander, jadi menatapnya dengan tatapan menatap orang berdosa.

Tatapan mata yang lebih ganas dan menakutkan dari ini pernah diterimanya, sehingga mata ini tidak bisa membuatnya takut.

Lindsey menendang meja dan kursinya tergelincir ke samping Ariella: "Ariella, apa yang terjadi kemarin?"

Ariella tersenyum dan berkata: "Apa yang terjadi?"

"Ariella, kita adalah rekan yang baik, teman baik, kamu tidak ingin mengatakan kepada orang lain, kamu dapat memberi tahu padaku, aku berjanji untuk tidak memberi tahu orang lain." Lindsey bersandar ke telinga Ariella dan menurunkan suaranya dan bertanya, kemarin bukannya kamu pergi Mencari Direktur Aksa untuk membicarakan proyek baru, kenapa mereka tiba-tiba membatalkan kerja samanya?"