Bab 28 Mimpi Buruk Yang Menakutkan

Dalam perjalanan pulang, Ariella beberapa kali mencoba untuk berkomunikasi dengan Carlson, ingin dia tahu keseriusan masalah ini, tetapi begitu membuka mulut dia ditakut-takuti oleh mata dingin Carlson dan menelan kembali perkataannya ke dalam perutnya.

Ketika dia sampai di rumah, dia menarik lengan bajunya dan dengan hati-hati berkata, "Carlson, kamu dengarkan aku sekali saja. Kamu seharusnya tidak ikut campur dalam masalah ini. Ini benar-benar bukan masalah yang bisa kamu handle."

Carlson menatapnya, mengulurkan tangan dan memegang kepalanya, membiarkannya menatap matanya, dengan lembut berkata: "Ariella, percayalah padaku."

Beberapa kata yang sederhana, seperti sebuah kekuatan yang konstan, sedikit demi sedikit disuntikkan ke dalam tubuh Ariella, dan wajahnya yang pucat perlahan-lahan menjadi pulih.

Ariella menatapnya, menjilat bibirnya dan dengan hati-hati berkata: "Carlson, kenapa kamu tidak bertanya padaku mengapa aku dikurung didalam kantor polisi?"

Carlson menyentuh wajahnya dan dengan sedikit tidak tega berkata: "Ariella, apapun alasannya, kamu hanya perlu ingat ada aku di belakangmu."

Masalahnya, dia sudah mengetahuinya tiga tahun lalu, bahkan termaksud dari setengah orang yang terlibat.

Hal yang keluarga itu lakukan untuk menyakitinya tiga tahun lalu, pada waktu itu bukanlah menjadi urusan Carlson, dia tidak bisa mengurusnya, juga tidak perlu mengurusnya.

Hari ini, Ariella adalah istri Carlson, dia tidak bisa membiarkan siapa pun membuatnya sedih, bahkan jika kerabat sedarah pun tidak boleh.

"Aku ..." Ada banyak kata didalam Ariella, beberapa kali ingin mengatakannya pada Carlson, tetapi pada akhirnya tidak bisa mengatakannya keluar.

Hal yang tiga tahun lalu adalah rasa sakit didalam hatinya, dia tidak mau mengambil bekas luka di masa lalu dan mengungkapkannya kepada orang lain.

Dia telah berusaha melupakan hal-hal buruk di masa lalu dan mencoba untuk melihat ke depan, dan sekarang yang harus dia lakukan adalah apa yang dikatakan Carlson yaitu percaya padanya.

Tidak peduli seberapa besar pengaruh keluarga itu, tidak peduli trik apa yang dapat dimainkan Ivander, dia hanya perlu mengingat pasti ada jalan keluarnya, kekuatan keluarga itu tidak cukup kuat untuk menutupi langit.

Ariella diam diam menghela napas dalam, dan mendengar suara rendah dan seksi Carlson: "Aku menyuruh orang untuk menyiapkan makanan, pergi makan sedikit."

Ariella menggelengkan kepalanya: "Aku tidak lapar."

Carlson memeluknya, "Kalau begitu pergi mandilah."

Ariella mengangguk, kembali ke kamar dan mandi. Ketika keluar dari kamar mandi, Carlson datang dengan semangkuk sup jahe: "Ini untuk menghangatkan, kamu minum semangkuk."

Ariella dengan mulut besar meminumnya, dan setelah minum memberinya senyum lembut: "Terima kasih."

Carlson meletakkan mangkuk ke samping dan menarik selimut untuk menutupinya: "Sudah malah, tidurlah. Jangan terlambat bekerja besok."

"Ya." Ariella menurut berbaring diatas tempat tidur, mengedipkan matanya yang besar.

"Aku akan menemanimu." Carlson berbaring di sebelahnya, memegang tangannya di satu tangan, satu tangan lainnya dengan lembut menepuk punggungnya dan membuatnya tertidur.

Hari ini, dia awalnya di kota lain membicarakan sebuah proyek. Tiba-tiba dia menerima panggilan telepon mengatakan bahwa terjadi sesuatu pada Ariella. Dia bergegas kembali tanpa menunda. Siapa yang tahu bahwa dia akan kembali terlambat dan membiarkannya dikurung selama beberapa jam.

Dia hanya seorang gadis berusia di bawah 24 tahun, setegar apapun biasanya, Tiba-tiba menghadapi masalah seperti itu, hatinya pasti kebingungan dan ketakutan.

Tetapi ketika dia melihatnya, dia bahkan tidak meneteskan air mata, bahkan berusaha tersenyum dan berbicara dengannya. Ariella terlihat semakin ktegar, semakin Carlson ingin melindunginya.

Sebagai suaminya, dia berharap bahwa dia dapat merawatnya dengan baik, dan seumur hidup dia tidak akan membiarkannya menderita lagi.

Mengonfirmasi bahwa Ariella sudah tertidur, Carlson diam-diam bangkit dan pergi ke ruang kerja dan menelepon: "Henry, tangani masalah ini dengan baik, besok aku tidak ingin mendengar gosip yang tidak ingin kudengar."

Setelah itu, Carlson menutup telepon dan mengabaikan apakah orang di ujung telepon untuk mendengar dengan jelas apa yang dia maksud.

Ariella tidur dengan sangat tidak nyenyak, mulutnya terus berteriak, wajah kecilnya berkerut.

Dia bermimpi lagi, mimpi buruk yang mengerikan yang sering menghantui dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam mimpi itu, sekelompok orang menunjuk-nunjuknya, memarahi bagaimana bisa keluarga Ariella yang begitu pelajar dapat membesarkan putri yang begitu tidak bermoral, bahkan pria saudara perempuannya pun direbut.

Kerabat terdekatnya ada di sana, tetapi tidak ada yang berdiri untuk membantunya, dan yang lebih mengerikan adalah berita itu dikirim oleh mereka secara pribadi.

Dia membuka mulut untuk menjelaskan, tetapi tidak bisa mengatakan sepatah kata pun, dia hanya bisa melihat tatapan mata yang licik dan mendengarkan suara menjerit.

"Ella ..." Ibu yang paling mencintainya memanggilnya.

"Bu ..." Ariella perlu banyak upaya untuk meneriakkan kata itu.

Ketika dia mengulurkan tangan dan mencoba berpegangan dengan ibunya, saat berikutnya ibunya berbalik dengan air mata: "Kamu pintar sejak kecil, mandiri, kakakmu ..."

"Mengatakan begitu banyak untuk apa? Keluarga kita tidak memiliki anak perempuan yang tidak berguna sepertimu." Kali ini ayah Ariella yang berbicara.

Wajah ayah yang dulunya selalu penuh dengan kasih saat ini menjadi sangat asing. Asingnya seolah-olah Ariella tidak pernah mengenalnya.

Pada saat ini, dia merasa bahwa tali yang kuat di dalam hatinya tiba-tiba pecah dan hatinya dingin.

Hanya karena dia adalah anak yang kuat sejak dia masih kecil, karena dia kehilangan hati si tuan besar, apakah dia ditakdirkan untuk ditinggalkan sebagai anak yang terlantar?

Ariella Tiba-tiba merasa sangat dingin, seolah-olah berada di dalam hujan es seribu tahun, itu sangat dingin membuat seluruh tubuhnya menggigil.

Tepat ketika dia merasa akan tenggelam oleh air es, sepasang telapak tangan besar yang hangat mengambil tangannya dan menariknya keluar dari es.

Ariella membuka matanya dan bertatapan dengan sepasang mata yang penuh dengan perhatian dan kelembutan.

"Car, Carlson?" Baru saja terbangun dari mimpi buruk Ariella tidak jelas apakaj mimpi itu barulah kenyataan.

Mungkin tidak ada yang namanya Carlson di dunia ini, dia hanya orang imajiner yang dia sukai untuk menemaninya.

Carlson dengan lembut memegangnya keatas lengannya, dan telapak tangan besar itu dengan lembut menepuk punggungnya seperti menghasut anak kecil: "Bagaimana kalau menceritakan sebuah kisah padamu?"

Dia tahu Ariella mengalami mimpi buruk, dan sangat jelas apa yang dia impikan, tetapi dia tidak membahasnya, mencoba menggunakan metode sendiri untuk menarik perhatiannya.

Ariella beristirahat dengan tenang diatas lengannya, mengangguk ringan.

Terlepas dari apakah Carlson ini benar-benar ada, hanya tahu bahwa pada saat ini dia dapat membuatnya tidak merasa begitu takut.

Carlson mengelus kepalanya: "Apakah kamu tahu mengapa mata kelinci itu merah?"

Cerita itu, sewaktu kecil Ariella pernah mendengarnya, tetapi dia memilih untuk menggelengkan kepalanya dan ingin mendengarnya.

Ketika dia baru saja selesai menggelengkan kepalanya, dia mendengar Carlson terus menggunakan suaranya yang seksi: "Karena tidak menggunakan obat tetes mata saat kering, jadi warnanya merah."

Kisah yang awalnya memiliki makna metaforis, sembarangan dibuat Carlson, membuat Ariella tidak bisa menahan tawa: "Apakah kamu dulu sering ketiduran didalam kelas?"

Carlson mengangguk, dengan serius beromong kosong: "Itu mungkin."