Bab 27 Tidak Mengetahui Apapun

Carlson dengan tenaga menekan Ariella kedalam pelukannya, dan telapak tangan besar yang tebal dengan lembut membelai punggungnya: "Maaf, aku datang terlambat."

Ariella tidak pernah membayangkan bahwa Carlson akan muncul di sini pada saat ini, untuk sesaat hidungnya agak masam, dan air mata mengalir dari ujung matanya.

Tetapi dia tidak membiarkan dirinya menunjukkan kelemahan, memandang ke atas dan tersenyum kepadanya: "Bukannya kamu bilang bahwa kamu baru akan kembali besok, bagaimana bisa kembali lebih dahulu?"

Dia yang berpura-pura tegar terpandang didalam mata Carlson, tetapi tidak membocorkannya, tetapi kekuatan dari lengannya sedikit meningkatkan: "Aku datang menjemputmu."

Ariella mendorongnya dan mengangkat kepalanya dari lengannya: "Aku, aku menyakiti orang. Aku tidak bisa kembali denganmu sekarang. Kembali dengan kesibukanmu, aku tidak akan kenapa-napa."

Kepribadian Ivander masih relatif mudah dipahami. Mengurungnya selama dua hari, kemarahannya akan hilang, dan tidak akan ada hal besar yang akan terjadi.

Jika pada saat ini Carlson membawanya pergi, itu akan sama dengan menampar wajah Ivander, maka konsekuensi dari masalah itu tidak bisa dibayangkan.

Carlson baru saja mengambil posisi sebagai Direktur teknologi inovasi. Ketika posisi direktur membutuhkan perbentengan, jika Ivander keluar, masa depan Carlson mungkin akan hancur.

Ariella merasa hal ini adalah masalah pribadi, dia tidak ingin melibatkan Carlson yang tidak tahu apapun, dan dia tidak ingin membahayakannya.

Melihat wajah Carlson, dia mendorongnya dan berkata: "Carlson, aku baik-baik saja. Kamu cepat pergi."

Carlson menatap wajahnya dengan dingin dan bertanya, "Ariella, tahukah kamu tahu apa arti dari kata 'suami'?"

Mungkin didalam mata Ariella, kata "suami" hanya nama pada akta nikahnya, tetapi untuk Carlson, kata "suami" adalah tanggung jawab seumur hidup.

"Aku tahu kamu adalah suamiku." mana mungkin Ariella bisa benar-benar berpikir tentang apa yang ingin dikatakan Carlson, didalam hatinya khawatir dia akan melibatkannya kedalam masalah. Dia mendorongnya. "Carlson, dengarkan aku sekali ini, atau tidak akan terjadi sesuatu. "

Didalam mata Carlson sedikit terpana, tidak lagi berbicara, dan dia hanya bergerak menggendong pinggang Ariella berbalik dan berjalan kearah luar.

Pria paruh baya segera menindaklanjuti: "Direktur Carlson, masalah kali ini adalah kesalahpahaman. Anda lihat di mana Anda perlu bantuanku, jangan ragu untuk buka mulut."

Carlson tidak berbalik menjawab, "Direktur Wirawan, terima kasih malam ini telah banyak membantuku, lain hari aku akan mengundangmu makan."

Perkataan Carlson sangat enak didengar, tetapi orang yang disebut sebagai "Direktur Wirawan" malah menjadi ngeri, dengan keringat dingin di dahinya dan beberapa kebingungan pada langkah jalannya.

Dia berkata: "Direktur Carlson, untuk kejadian ini aku pasti akan memberi Anda penjelasan yang memuaskan."

Carlson tidak menjawab, menggendong Ariella ke arah mobil yang diparkir didepan gerbang.

Mengantar Carlson menggendong Ariella naik keatas mobil, pria paruh baya itu segera mengubah wajahnya, dan dia sangat marah hingga dia mengangkat kursi dan membantingnya kearah dinding: "Panggil semua orang yang terlibat, aku tidak akan melepaskan satupun. "

Beberapa penjaga tidak mengerti, dan dengan berani bertanya: "Direktur Wirawan, wanita itu menganggu Tuan Ivander, membiarkan orang membawanya pergi begitu saja, bagaimana caranya kita bisa memberi penjelasan pada Tuan Ivander?"

Kata-kata penjaga baru saja selesai, dan wajahnya mendapat sebuah tamparan yang besar.

Pria paruh baya itu dengan mata merah berteriak: "Tuan Ivander? Di depan orang itu, dia adalah sebuah kentut! dia masih tidak tahu siapa dia telah memancing siapa."

......

Kamar pasien VIP Rumah Sakit Rakyat Pertama di Kota Pasirbumi.

Setelah Ivander mendengarkan laporan dari Yadi, dia mengambil dokumen di tangannya dan melemparnya keatas wajah Yadi.

Yadi menundukkan kepalanya dan berbisik, "Tuan Ivander, Direktur Wirawan si tua bangka itu yang secara pribadi membawa orang untuk menjemputnya, orang-orang kita tidak punya cara untuk menghentikannya."

"Direktur Wirawan yang secara pribadi membawa orang untuk menjemputnya? Siapa yang memiliki kekuasaan sebesar ini?" Ivander menggepalkan tangannya dan matanya bersinar.

Memikirkan Wirawan bertanggung jawab atas seluruh Kota Pasirbumi, dan tidak pernah menempatkan kekuatan keluarga Ivander di Kyoto ke dalam matanya.

Pada titik ini bisa-bisanya pemimpin perusahaan kecil inovasi dan teknologi secara pribadi menjemput dia, Ivander tidak bisa tidak curiga apa yang salah didalam itu.

Yadi berkata: "Nama nya Carlson ..."

Kata-katanya belum selesai, Ivander segera menangkap poin kunci: "Apa kamu bilang? Apakah itu Carlton dari Group Aces?"

Yadi segera menambahkan: "Hanya kebetulan, namanya mirip, namanya Carlson, tetapi dia adalah direktur perusahaan kecil Teknologi Inovasi, dia menjabat bulan lalu, Sebelum dia memulai bisnis di luar negeri, tidak menemukan kekuatan yang kuat di belakangnya."

Setelah mendengar namanyai tidak ada sangkut pautnya dengan Group Aces, Ivander kesal mencabut selang infus dari tangannya dan membanting rak. Dia mencibir: "Seorang Direktur dari perusahaan teknologi inovatif kecil ingin bermain denganku. Tuan muda ingin membiarkan dia tahu bagaimana cara mati pun tak tahu. "

Yadi dengan hati-hati berkata: "Tuan ivander, di kepalamu masih ada luka, kamu jangan marah. Teknologi inovatif tidak akan bisa kabur lagi. Kamu ingin merusak si Carlson ini, hanya butuh semenit."

"Kamu benar, tuan muda harus berurusan dengan orang ini, lebih mudah daripada menekan seekor semut." Ivander mengerutkan kening dan dengan bangga mengambil dirinya. "Kalau begitu tuan muda akan menemaninya untuk bersenang-senang."

Yadi menambahkan: "Tuan Muda, kalau begitu aku akan mengirimkan berita, operasi perusahaan inovasi dan teknologi nya melanggar aturan, perusahaan Gunawan dan semua anak perusahaan Gunawan menunda semua proyek kerja sama dengan mereka."

Ivander mengangguk: "Lakukan dengan indah, jangan sampai tertangkap."

Yadi berkata, "Ya, aku akan melakukannya."

"Yadi ..." Ivander memanggilnya lagi, "Bagaimana dengan keadaan Group Aces?"

Menyebut Group Aces, wajah Yadi suram: "Carlton dari Group Aces selalu misterius, tidak ada yang bisa mengetahui keberadaannya. Kali ini mengatakan bahwa dia ada di Kota Pasirbumi, tetapi hanya rumor, tidak ada yang bisa memperoleh bukti definitif."

Ivander membelai dahi yang terluka, dan arogansinya telah menghilang lebih dari setengahnya: "Pergi cari orang untuk memeriksanya, kamu harus mencari tahu keberadaannya yang spesifik. Kali ini jika tidak bisa melihatnya, pihak petua juga sulit menjelaskannya. "

Perusahaan keluarga Gunawan dan perusahaan Bangsa adalah salah satu perusahaan terbaik di indonesia, tetapi Perusahaan Group Aces adalah salah satu kelompok perusahaan terbaik di dunia, pemilik perusahaan ini barulah orang yang benar-benar berdiri di puncak piramida.

Bisnis perusahaan gunawan belum membaik dalam dua tahun terakhir. Jika ingin terus tumbuh lebih besar, maka satu-satunya jalan keluar adalah menemukan direktur perusahaan Group Aces.

Dalam dua tahun terakhir, keluarga Gunawan telah berusaha menghubungi direktur perusahaan Group Aces. Mereka telah mencari ke luar negeri dan mengejar didalam negri, tetapi mereka masih tidak dapat bertemu dengannya.

Dalam dua bulan terakhir, penguasa Group Aces, Carlton, ingin kembali ke indonesia untuk pembangunan. Tempat yang disukai adalah Kota Pasirbumi, yang sekarang berkembang pesat.

Begitu berita itu keluar, banyak pengusaha berkumpul di Kota Pasirbumi, mereka semua berpikir bahwa mereka bisa melihat Carlton dan membiarkannya bekerja sama dengan mereka, maka mereka tidak akan lagi khawatir untuk menghasilkan uang.