Bab 25 Gerak Tangan Gerak Kaki

Tanpa mengucapkan kata "halo", Ariella dikejutkan oleh orang lain yang ada didepan matanya, sejenak tanpa kata-kata.

Kantor Aksa tidak hanya dia, masih ada satu pria tinggi besar dengan setelan hitam.

Pria itu berdiri di depan jendela besar, berdiri dengan kedua tangan dilipat di punggungnya, dan matanya yang lembut jatuh ke arah Ariella.

Kedua orang itu saling memandang, hanya diam-diam memandang seperti itu, siapapun tidak ada yang memalingkan muka.

Setelah tiga tahun, Ariella mengira disaat bertemu dengan orang ini lagi tidak akan ada lagi gelombang didalam hatinya, tetapi kenyataannya malah sebaliknya.

Melihat wajah yang dulu sangat dikenal, semua kenangan buruk bagaikan ombak mengalir ke tengah hati Ariella, dengan kejam merobek bekas luka yang baru saja dia sembuhkan, seolah-olah ada darah merah yang mengalir di hatinya, perlahan mengalir keluar.

Ariella ingin berbalik pergi, tetapi rasa sakit di masa lalu menyeretnya, membuatnya sama sekali tidak bisa bergerak, hanya bisa terdiam melihat pria di depannya.

Bertatapan untuk waktu yang lama, pria itu berjalan ke arahnya, berjalan ke sisinya, tersenyum dan berkata: "Direktur Aksa, harusnya ini adalah nona Ariella yang kamu puji kan."

Suara pria itu, terutama disaat mengucapkan kata "Nona Ariella", seperti sebuah tonjokan bagi Ariella, yang membuatnya tersadar.

"Tuan Ivander, ya betul." Aksa mengangguk terus menerus, dan berkata, "Nona Ariella, ini adalah Tuan Ivander dari perusahaan Gunawan. Dia ingin mendengar pendapatmu tentang proyek ini."

Ariella mengepalkan tinjunya dan diam-diam menghirup udara dingin, berusaha membuat dirinya tersenyum profesional: "Tuan Ivander, halo!"

Meskipun dia sudah mencoba yang terbaik untuk membuat senyum profesional, tapi suaranya masih sedikit bergetar.

Aksa menambahkan: "aku dengar dari Manajer Nisha mengatakan bahwa Nona Ariella sangat serius mempersiapkan kasus ini, maka silahkan kamu menjelaskannya."

"Direktur Aksa telah berlebihan." Ariella mengambil napas lagi, lalu membuka laptop, mencoba mengabaikan keberadaan pria lain ini, dan dengan serius menyatakan pendapatnya tentang proyek tersebut.

Selama penjelasan, dia merasakan ada sebuah tatapan yang membara menatapnya, tetapi dia memilih untuk mengabaikannya, sepenuhnya mengabaikannya.

Ditengah penjelasan, sekretaris masuk dan memanggil Aksa, Ariella tidak memperhatikannya, tunggu disaat dia tersadar, didalam ruangan kantor hanya tinggal dia dengan pria bernama Tuan Ivander ini.

Didalam ruangan kantor tidak ada orang lain, dan senyum di wajahnya Ariella langsung menghilang, dia bangkit berdiri tidak mengatakan apa-apa dan ingin pergi.

Gerakan pria itu jauh lebih cepat darinya, dan lengan panjang itu merentangkannya ke lengannya dan dengan kuat menariknya kedalam lengannyam, Dari lubuk hatinya, dia menyebutkan satu kata dengan penuh kasih: "Ella ..."

Ariella berjuang untuk melepaskan diri dari tangannya, dia mengepal kedua tangannya, menutup matanya, kemudian membuka matanya, matanya sudah acuh tak acuh: "Tuan, tolong sedikit sopan."

Sambil mengucapkan kata-kata itu, Ariella berbalik dan pergi, lelaki itu sekali lagi merentangkan tangannya dan meraih pergelangan tangannya: "Ella, sudah lewat tiga tahun, kamu masih menyalahkan kami?"

Ariella ingin membuka tangannya, tetapi kekuatannya terlalu besar, begitu besar sampai membuat pergelangan tangannya merasakan sakit, dan dia tidak mampu lepas.

Ariella mengambil napas dalam-dalam, menahan rasa sakit hatinya, dengan dingin berkata: "Tuan, tolong lepaskan aku, atau jangan salahkan aku untuk melakukan sesuatu yang tidak sopan."

Pria itu mengabaikan apa yang dia katakan, dan dari perasaan yang dalam berkata: "Ella, duduklah dan mari kita bicara baik-baik."

"Aku menyuruhmu lepaskan." Ariella menggigit bibirnya, tidak berbalik berkedip, dan menahan air mata yang hampir keluar.

Tiga tahun yang lalu, dia tidak meneteskan satu air matapun, dan tiga tahun kemudian dihari ini dia semakin tidak boleh menangis untuk mereka.

Pria itu sekali lagi menariknya ke dalam pelukannya dan dengan erat memeluknya, memanggil namanya: "Ella, Ella ..."

Ariella berjuang dengan susah payan, tetapi kekuatan pria dan wanita memang sangat berbeda, bahkan jika dia mengunakan kekuatan seluruh tubuhnya tetap saja tidak bisa mendorong pria di depannya.

Ariella telah bekerja keras untuk waktu yang lama dan tidak dapat melepaskan diri darinya, tahu dirinya melakukan apapun tidak ada gunanya, malah tidak lagi melawan.

Melihat dia diam, pria itu melepaskannya keluar dari lengannya dan kedua tangannya menopang diatas pundaknya: "Ariella, aku tahu bahwa dalam tiga tahun terakhir kamu diluar telah mengalami banyak kesulitan. Sekarang aku menjemputmu, kamu ikut aku pulang. Orang tuamu, dan juga kakakmu, mereka semua mengkhawatirkanmu. "

Ketika aku mendengar kata-kata pria itu, Ariella tiba-tiba menjadi tenang dan dengan tenang berkata, "Siapa kamu? Atas dasar apa kamu mengatakan ini padaku?"

Panggil dia pulang?

Apakah dia masih bisa pulang?

Ketika tiga tahun yang lalu mereka meninggalkannya sebagai anak yang terlantar, mereka harusnya tahu bahwa seumur hidup mereka tidak akan pernah kembali seperti semua.

"Ella ..."

"Jangan panggil aku seperti itu! Memanggilku seperti itu hanya akan membuatku merasa mual." Ariella menyela kata-katanya, memaksakan rasa sakit hatinya, dan berusaha menenangkan dirinya. "Sekarang aku menjalani hidupku sangat baik, tolong jangan muncul di hadapanku dan mengganggu hidupku. "

"Menjalani hidup dengan sangat baik?" Pria itu mengulurkan tangan dan meremas dagunya, memaksanya untuk mengangkat kepalanya dan memandangnya. Dia perlahan berkata, "Ella, jika aku tidak baik hati memberi Anda proyek PT. Canics, Apakah kamu benar-benar mengira bahwa karyawan kecil bagian teknologi inovatif sepertimu dapat memenangkan proyek dengan penawaran sebagus ini?"

Ariella menggigit bibirnya dan menatapnya dengan dingin: "Kamu ..."

Kata-kata pria itu seperti sebuah pisau, menembus ke dalam hatinya dan memotong kebanggaannya terhadap pekerjaannya.

Dalam tiga tahun terakhir, dia telah bekerja keras, apa pun yang dia lakukan, dia telah menciptakannya dengan usahanya sendiri, lalu itu adalah jawaban dari kerja kerasnya selama ini.

Itu bukan upah dari kerja keras dia Ariella sendiri, tetapi dalam tiga tahun terakhir dia seperti boneka yang terjepit di dalam telapak tangannya.

Ariella menutup matanya, mengambil napas dalam-dalam, kemudian perlahan-lahan mengangkat senyumnya, "Terima kasih atas kebaikan Tuan Ivander, aku berterima kasih atas nama staf dari perusahaan kami."

"Ella, aku melakukan semua ini untukmu." Pria itu mengangkat tangannya untuk menyentuh wajahnya, tetapi dia menangkisnya sebelum dia sempat menyentuhnya.

Ariella mengigit giginya: "Jangan sentuh aku, aku merasa kotor!"

Sambil mengucapkan kata-kata itu, dia berbalik ke pintu dan meraih ganggang pintu. Namun dari awal pintu sudah dikunci dari luar, dan dia tidak bisa keluar.

Dia berbalik dan menatapnya, "Apa yang ingin kamu lakukan?"

"Ella, aku tidak akan melukaimu." Lelaki itu mendekatinya lagi, dan dengan penuh kasih berkata, "Aku hanya ingin memelukmu dan merasa bahwa kamu benar-benar ada di sana."

Ariella bersandar di dinding ke kiri, ingin membuka jarak diantara keduanya, pria itu malah juga terburu-buru, seolah-olah pasti dapat memakannya, perlahan mendekatinya: "Ella ..."

Amarah panas di tulang Ariella tersulut, menyambar abu di atas meja kopi: "Jangan mendekat."