Bab 13 Cemburu

Tidak mau! Karakter Ariella yang menolak untuk kalah ini seketika menyala, mendongak dan memandang Carlson dengan provokatif, siapa yang takut siapa?

MC: "Mulai!"

Tiga kelompok anggota lainnya segera bertindak.

Kerumunan berteriak di samping: "Presdir semangat! Presdir pasti menang!"

Carlson berkata pada Ariella: "Kamu gigit apelnya dan jangan bergerak, biarkan aku yang memakannya." Ini adalah taktik, bukannya kedua orang bersamaan menggigit apel, tapi Ariella menstabilkan apel dan Carlson menggigit untuk memakannya.

Ariella mengangguk. Tetapi yang dipikirkan dan yang dilakukan itu berbeda, ketika bibir Ariella masih belum menyentuh apel, semua indera penciumannya terganggu oleh aroma segar yang berasal dari Carlson.

Suara kerumunan menjadi lebih kencang: "Presdir semangat! Presdir pasti menang!"

"Jangan panik, ada aku!" Di tengah teriakan kencang semua orang, suara rendah dan seksi milik Carlson masih terdengar di telingan Ariella.

Ariella menarik napas kemudian membuka bibirnya untuk menggigit apel, melihat Carlson lebih mendekat, dia sangat takut hingga menutup matanya, jantungnya berdegup kencang tidak berhenti. Sepanjang proses, Ariella tidak berani membuka mata untuk melihat Carlson, juga tidak tahu seperti apa ekspresinya, merasa bahwa apel semakin lama semakin kecil, jantung Ariella juga melonjak lebih cepat.

Tiba-tiba, bibir Ariella merasakan sentuhan hangat, bibir Carlson menempel di bibirnya.

"Ah ..." Orang-orang di sebelah bertepuk tangan dan menjerit.

Ariella seperti terkena sengatan listrik, mulutnya dilepaskan, kemudian mengambil langkah mundur yang besar, wajahnya merah seperti apel merah yang baru saja mereka makan.

Saat ini, sang MC mengumumkan: "Tantangan tim biru, tim kuning, dan tim hijau selesai, tim merah kalah!"

Tim merah kalah, Ariella dan Carlson akan menerima hukuman air es. Namun, yang akan menerima hukuman adala Presdir, tidak ada yang berani untuk mengguyurnya dengan air es.

Jika begini, akan menghilangkan minat semua orang. Pada saat genting, Henry, asisten khusus Presdir berdiri dan berkata: "Kalau begitu izinkan aku yang akan menyinggung perasaan Presdir."

Kali ini semua orang bertepuk tangan dan berteriak. Henry mengangkat ember dan sebisa mungkin menghindari Ariella, Carlson juga membuka jaketnya dan melindungi Ariella di dalam pelukannya, hasil akhirnya adalah sekujur tubuh Carlson hampir basah kuyup, sedangkan Ariella tidak basah kuyup oleh air es.

Ariella menatap Carlson yang sekujur tubuhnya basah kuyup, sedikit khawatir dia kedinginan, tetapi dia tidak bisa menunjukkannya di depan semua orang, hanya bisa menatapnya dengan raut khawatir.

Carlson melihat raut kekhawatirannya, ketika mengambil handuk dari staf, dia mendekat ke samping Ariella dan berbisik: "Jangan khawatir, aku baik-baik saja."

Dia menyeka tubuhnya dengan handuk, tersenyum pada semua orang dan berkata: "Kalian lanjutkan bermain, aku akan pergi ganti baju."

Tindakan Carlson yang melindungi Ariella, hanyalah perilaku gentle yang dilakukan oleh pria terhadap wanita, pria umumnya pasti akan melindungi wanita seperti ini, tetapi di mata mereka yang peduli artinya menjadi benar-benar berbeda.

Madonna dari divisi marketing menatapnya Ariella lekat-lekat, kedua tangannya mengepal di sisi tubuhnya, tidak sabar untuk mencekik Ariella hingga mati. Dia berusaha berdandan dengan begitu lama, tidak hanya tidak dilihat oleh Carlson, tapi malah membiarkan Ariella yang mencuri perhatian.

Jika Madonna mengatakan bahwa dia yang tercantik kedua di divisi PR, tidak akan ada yang berani menyebut dirinya paling cantik, tapi di mata rekan-rekan pria, Ariella dari divisi marketing lebih baik darinya. Karena itu, selama ini Madonna selalu tidak suka pada Ariela, menganggapnya menusuk mata, paku di dalam daging, ingin segera dengan cepat mengusir Ariella dari kantor.

Setelah Carlson pergi, Madonna melompat keluar dan berbicara: "Ariella, melihat wajahmu tadi yang memerah, apakah kamu tertarik pada Presdir?"

Ariella dengan dingin melirik sekilas Madonna dengan dingin, Daiva berdiri dan berkata: "Direktur sudah memintaku untuk mengirim email ke seluruh staf bahwa dia sudah menikah, itu karena dia tidak ingin membuat istrinya salah paham, tolong semuanya jangan membicarakan masalah pribadi Presdir di belakangnya."

Madonna selalu merasa sok karena kakak sepupunya merupakan manajer dari divisi humas, dia selalu merasa bahwa dirinya lebih tinggi daripada yang lain, kali ini dibicarakan Daiva seperti itu, dia tidak berani membantah. Hanya bisa diam-diam menambahkan kebencian ini kepada Ariella.

Setelah Carlson pergi, dia tidak pernah muncul lagi, Ariella sedikit khawatir padanya, setelah bermain beberapa permainan, dia mencari tempat sepi dan mengirim pesan pada Carlson: "Ingat untuk mandi air panas, jangan sampai masuk angin. "

"Beberapa orang benar-benar tidak bisa mengubah sifatnya, jika sehari saja tida menggoda pria, sekujur tubuhnya tidak nyaman." Saat ini tidak ada orang lain di sekitar, kata-kata Madonna ini langsung dan kasar.

Ariella biasanya mengabaikan Madonna, karena dia memandang rendah orang ini, tetapi ini tidak membuktikan bahwa dia adalah orang yang bisa ditindas.

Ariella memasukkan ponselnya ke dalam saku, bangkit berdiri dan berjalan menuju arah Madonna.

Madonna tertegun oleh aura dingin yang tiba-tiba terpancar dari tubuh Ariella, karena takut dia mundur dua langkah: "Kamu, apa yang ingin kamu lakukan?"

Ariella berjalan mendekat, hingga Madonna terjebak di sudut dinding, mengulurkan tangan dan meraih dagunya, pandangan matanya menatapnya dalam dan berkata: "Jangan seperti anjing gila yang belajar menggigit orang ketika giginya saja belum tumbuh."

Madonna dengan sarkas berkata: "Oh, meskipun aku adalah seekor anjing gila, itu lebih baik daripada wanita tak tahu malu sepertimu. Lihatlah hal-hal memalukan yang telah kamu lakukan sebelumnya, kamu yang seperti ini ingin naik ke atas ranjang Presdir, jangan bermimpi."

Ariella mencibir berkata: "Kudengar kamu dibuang oleh pacarmu bulan lalu, dan juga menangis sejadi-jadinya. Sekarang berpikir mengenai naik ke ranjang Presdir, kamu benar-benar tahu malu."

Madonna marah dan berkata: "Aku dibuang memang apa hubungannya denganmu."

Ariella tersenyum berkata: "Kalau begitu wanita seperti apa aku ini apa hubungannya denganmu? Madonna, bukan hanya kamu yang bisa menyerang orang secara pribadi, jangan menggunakan masalah yang lalu untuk dijadikan senjata, bekas luka orang lain seberapa jeleknya itu juga tidak ada bagianmu untuk memamerkannya."

Madonna berkata dengan arogansi: "Huh, kamu masih berani untuk menyebutkan hal-hal itu, percaya atau tidak aku bisa mengatakan semuanya, membiarkan seluruh orang di kantor tahu orang seperti apa dirimu ini?"

"Dia adalah orangku!" Suara dingin tiba-tiba terdengar, Ariella dan Madonna keduanya terkejut. Ariella tidak menyangka Carlson bisa muncul di sini, jantungnya berdegup. Membuat Carlson melihatnya yang seperti ini, bagaimana dia akan memandangnya?

Madonna sangat takut hingga wajahnya pucat: "Pres, Presdir, masalah ini tidak seperti yang kamu lihat. Ariella, dia..."

Carlson tidak menatap Madonna sama sekali, mengeluarkan satu kata dengan dingin: "Pergi!"

Wajah Madonna memerah dan juga pucat, masih bersikeras ingin menjelaskannya, tapi dia sangat takut dengan tampilan dingin Carlson hingga tidak dapat berbicara, menggertakkan giginya, kemudian berlari dengan menghentakkan kaki.

Carlson berjalan ke arah Ariella, dengan tenang menatapnya. Ariella yang ditatapnya seperti itu agak gelisah, membuka mulutnya ingin menjelaskan masalah yang baru terjadi, Carlson malah berkata dengan suaranya yang seksi ketika Ariella ingin berbicara: "Aku tahu bukan kamu yang mencari masalah."

Ariella mendongak menatapnya, menjilat bibirnya dan berkata: "Bagaimana kalau benar aku yang mencari masalah dan aku yang menindas orang?"