Bab 10 Keberuntungan

Ketika mendengar kata-kata Puspita, jantung Ariella berdegup, dengan berhati-hati kembali mengingat situasi kencan buta tersebut, hari itu Carlson langsung datang mencarinya, seharusnya dia tidak melakukan kesalahan.

"Ariella..." Puspita dengan gugup memegang tangan Ariella, "Cepat katakan sebenarnya ada apa?" Dia sangat khawatir Ariella si gadis bodoh bisa dibohongi.

Ariella menceritakan masalah pendaftaran perkawinannya dan fakta bahwa Carlson adalah Presdir baru di perusahaan tempatnya bekerja pada Puspita, bola mata Puspita hampir keluar ketika mendengarkannya: "Ariella, apa yang harus kukatakan padamu?"

Puspita kembali mengambil iPad yang dilemparnya ke samping, dengan cepat membuka situs web dan mencari nama Carlson, dia mengoceh sambil berkata: "Kurasa Carlson ini pasti orang tua yang botak dan berperut besar, mana mungkin pantas dengan wanita cantik sepertimu..."

Perkataannya masih belum selesai diucapkan, Puspita dikejutkan oleh gambar yang ada di Internet. Meskipun di internet hanya ada dua foto pada hari konferensi pers Carlson, tapi itu sudah cukup untuk melihat tampangnya.

Puspita dengan bersemangat berkata: "Gadis sial, cepat tampar aku, beritahu aku bahwa aku tidak sedang bermimpi."

Ariella dengan patuh menepuk punggung Puspita: "Memang orang yang sedang kamu lihat ini."

Puspita dengan segera berkata: "Pria setampan ini, dan lagi begitu memiliki kekuasaan yang menjadi suamimu. Kamu yang selalu sial bertahun-tahun ini, akhirnya bernasib mujur kah?"

Ariella tidak memiliki mood untuk bercanda dengan Puspita, dia bertanya: "Katakan padaku, bukankah kamu yang memperkenalkan Carlson padaku?"

Puspita berkata: "Sebenarnya bisa dibilang aku memperkenalkannya secara tidak langsung. Salah satu klien di studio, dia mengatakan kepadaku bahwa ada beberapa pria berkualitas tinggi di sekitarnya, ketika mendengarkannya aku segera teringat padamu, jadi ..."

Ariella meraih bantal di sofa dan melemparkannya ke arah Puspita: "Gadis sial, sebenarnya seberapa khawatirnya kamu aku tidak akan bisa menikah."

"Aku bukannya khawatir kamu tidak bisa menikah, tetapi khawatir kamu tidak mau menikah." Puspita tiba-tiba memeluk Ariella, bahagia dan sedih, "Ariella, kamu harus hidup lebih bahagia daripada orang lain, dengan kejam memberikan tamparan pada orang-orang itu. "

Ariella menepuk-nepuk punggung Puspita, berkata dengan lembut: "Puspita, masa lalu telah berlalu, aku tidak akan menambahkan belenggu pada diriku sendiri, menjebak diriku sendiri. Aku akan hidup bahagia, bukan demi memberi tamparan bagi orang lain, tapi demi diriku sendiri."

Ariella bisa berpikir begitu, yang paling bahagia tentu saja adalah Puspita.

Dia segera pergi ke lemari es dan mengambil dua kaleng bir: "Gadis sial, semoga pernikahanmu bahagia! Kamu harus bahagia di kemudian hari. Jika pria bernama Carlson itu berani menindasmu, ada aku, kamu jangan takut."

Berbicara mengenai Carlson, Ariella sangat puas, matanya yang jernih itu memiliki sedikit senyum: "Meskipun di antara kami tidak ada cinta, tapi aku percaya pada karakternya, kupikir kami akan hidup dengan baik."

Malam ini, Ariella dan Puspita mengobrol sangat lama, mengobrol hingga langit cerah dan masih belum selesai.

Tapi setelah berbicara panjang lebar, Puspita akhirnya benar-benar merasa lega.

Ariella bersedia terbuka untuk menerima orang lain, itu benar-benar sangat baik.

......

Tidak tidur sepanjang malam, Ariella masih bangun pagi dan berkemas untuk pergi ke kantor.

Mengenai pekerjaan, dia memandangnya lebih penting daripada siapapun, meskipun lelah dia tidak akan meninggalkan pekerjaannya.

Siang hari, ketika Carlson menunggu Ariella untuk makan bersama, dia melihat Ariella tidak bersemangat, setelah makan dia berkata dengan penuh perhatian: "Ariella, di sini ada kamar untuk istirahat, kamu pergi istirahat selama satu jam."

Ariella membuka mulutnya dan ingin berkata tidak perlu repot-repot, tapi menatap mata penuh perhatian Carlson, akhirnya dia menelan kata-kata itu kembali.

Meskipun tidak ada cinta, tetapi sebagai suaminya, Carlson sangat berkualitas, dan juga dia sangat peduli padanya.

Selain itu, jika dia tidak bersemangat, efisiensi kerjanya secara alami akan menurun, Ariella mengerti prinsip ini.

Kamar untuk istirahat bersebelahan dengan kamar 1808, dekorasi sangat segar dan sederhana, memberikan perasaan nyaman.

Carlson menarik tirai kamar, membuat ruangan itu jauh lebih gelap, seketika Ariella merasa mengantuk.

Carlson berjalan kembali ke ranjang dan duduk di samping, menarik selimut untuk menyelimutinya dengan baik: "Tidurlah, aku akan membangunkanmu ketika waktunya tiba."

Ariella berusaha keras untuk membuka matanya yang hampir menutup: "Apa kamu tidak beristirahat?"

Carlson berkata: "Aku tidur sangat nyenyak semalam, tidak mengantuk hari ini."

"Ya." Ariella mengangguk dengan patuh, berbaring di ranjang dan dalam seketika dia tertidur. Carlson tidak pergi dan tetap duduk di ranjang, pandangannya yang dalam dengan serius menilai Ariella.

Di mata Carlson, Ariella bukanlah wanita yang luar biasa yang bisa menarik perhatian pada pandangan pertama, dia adalah jenis wanita yang makin dilihat makin menarik. Dia memiliki alis yang indah, bulu mata yang panjang, mata yang jernih, kulit yang putih, proporsi tubuh yang sangat bagus, biasanya terlihat sangat hangat dan lembut, tetapi ada keuletan yang kuat di dalam dirinya. Dia yang kelihatannya lembut namun sangat tangguh inilah yang menarik perhatiannya, membuatnya merasa bahwa hidup bersamanya seharusnya tidak buruk.

Ariella tidur dengan sangat tenang, percaya bahwa Carlson akan membangunkannya tepat waktu, mana tahu ketika terbangun hari sudah gelap. Besok adalah tanggal pembukaan proyek penawaran PT. Canics, tapi dia malah membuat kecerobohan seperti ini sehari sebelumnya, Ariella langsung merasa tidak nyaman.

Dia menggigit bibirnya, menatap Carlson dengan sedikit marah. Carlson terlihat acuh tak acuh dan berkata: "Aku menyuruh Asisten Daiva untuk meminta ijin untukmu. Mengenai proyek PT. Canics kalian juga sudah mempersiapkannya dengan baik, jadi kamu tidak perlu khawatir."

Ariella benar-benar sangat marah, tapi Boss besar perusahaan telah berbicara seperti itu, dia mana berani marah. Tapi dia masih tidak bisa dengan mudah berkompromi, kemudian berkata: "Lain kali jangan begini lagi."

Dalam kehidupan, Ariella sangat mudah untuk berkomunikasi, tapi ketika berhubungan dengan pekerjaan, dia memiliki persyaratan yang sangat ketat untuk dirinya sendiri.

Carlson mengangguk: "Kalau begitu ayo pergi makan malam."

Ariella berbalik dan berjalan keluar, bergumam satu kalimat: "Apa semua pria suka berbohong?"

Ketika mendengar perkataan Ariella, wajah Carlson menggelap, ingin menjelaskan, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Meskipun itu karena dia melihat Ariella terlalu lelah dan ingin dia beristirahat, dia memang benar tidak memenuhi janji.

......

Butuh waktu sekitar setengah bulan bagi PT. Canics untuk membuka tawaran kalibrasi, dan perusahaan teknologi inovatif memenangkan proyek penawaran PT. Canics dengan keunggulan absolut.

Untuk memberi penghargaan kepada semua orang, Asisten presdir, Daiva mengirim email pada semua orang bahwa di akhir pekan ini yaitu besok, perusahaan akan membiayai tur selama 2 hari ke Blue Sea Villa. Setelah mendengar berita ini, semua staf kantor sangat senang.

Blue Sea Villa adalah bisnis perjalanan dan liburan teratas yang dikembangkan oleh orang terkaya di Asia, Group Aces, termasuk area kamar tamu, area lapangan golf, area sumber air panas alami, dan berbagai fasilitas rekreasi.

Menurut berita harga satu malam itu sangat mahal dan tidak bisa dibayangkan oleh orang biasa, yang biasanya berlibur ke sana adalah pengusaha super kaya dan juga berbagai kepala negara yang sedang berkunjung. Selain karyawan dari Group Aces, tidak pernah ada karyawan dari perusahaan lain yang bisa mendapatkan penghargaan yang sangat mewah seperti ini.