Bab 7 Wanita Harus Kuat

Keluar dari Restoran Lily, Ariella melihat sekeliling dengan perasaan bersalah, ketika tidak melihat ada orang yang dikenalnya dia diam-diam menghela nafas lega. Makan siang bersama dengan suaminya sendiri, masih harus khawatir dilihat oleh orang lain, jika dipikiran dia merasa agak sedikit lucu.

Ariella menghela nafas tanpa daya, jika tahu bahwa Carlson akan menjadi Presdir baru dari perusahaan tempatnya bekerja, apakah dia masih akan menikahinya dengan mudah? Masalah ini, saat ini Ariella juga tidak bisa memberikan jawaban untuk dirinya sendiri, dia juga tidak ingin memikirkannya.

Ketika kembali ke kantor, Ariella menerima pemberitahuan dari manajer divisi agar beberapa rekan yang bertanggung jawab atas proyek penawaran PT. Canics untuk bersiap-siap karena nanti sore akan membahas proyek ini dengan Presdir.

PT. Canics adalah sebuah perusahaan pengembang game dan juga merupakan anak perusahaan dari Group Gu yang terkenal. Group Gu adalah salah satu perusahaan terbesar di sini, sangat banyak perusahaan yang ingin bekerja sama dengan mereka, sehingga tidak mudah untuk memenangkan penawaran dari begitu banyaknya perusahaan yang menawar.

Proyek Penawaran PT. Canics adalah prioritas utama dari proyek kantor di tahun ini, Carlson baru menjabat posisi sebagai Presdir, dapat dimengerti bahwa dia sangat mementingkan kemajuan dan persiapan proyek ini, tetapi Ariella merasa agak tidak nyaman. Pada siang hari, dia sudah kesal dikarenakan Carlson, dan dia harus bekerja dengannya di sore hari, dia khawatir pekerjaannya akan terpengaruh olehnya.

Ariella dan rekan-rekan di kelompoknya sudah terlebih dahulu ke ruang rapat, dan juga menyiapkan materi yang diperlukan, tetapi hatinya masih tidak tenang.

"Ariella..." Lindsey berbisik di telinga Ariella berkata, "Kemampuan kerjamu itu kami semua sangat jelas, jangan terlalu khawatir." Ariella menyeringai dan tidak berbicara.

Lindsey juga merupakan salah satu anggota tim proyek, tetapi dia adalah seorang gadis yang bermulut manis tapi tidak pandai melakukan sesuatu, karena itu banyak hal menjadi tanggung jawab Ariella, Lindsey hanya membantunya sedikit.

Rekan kerja pria lainnya, William juga mendekat ke samping Ariella: "Ariella, jika ada kamu yang memimpin kami untuk mempersiapkan proyek ini, tidak akan ada masalah."

Ariella berkata: "Bagaimanapun, lebih baik untuk tetap waspada dan berhati-hati." Ariella adalah pemimpin tim dari proyek ini, dia memiliki tanggung jawab yang paling besar, tentu saja memiliki lebih banyak kekhawatiran daripada yang lain. Dan juga proyek ini adalah proyek pertama yang dipegang Ariella setelah Carlson menjabat, selain dia harus berprestasi dalam pekerjaan, dia juga ingin membuat kesan yang baik untuk suaminya. Di kemudian hari hidup bersama dengan Carlson, tidak boleh membuatnya meremehkannya.

"Presdir..." Tidak tahu siapa yang memanggil, mata semua orang segera beralih ke pintu ruang rapat, Ariella juga tidak terkecuali. Dia mendongak dan melihat Carlson memasuki ruang rapat dengan elegan ditemani dengan dua asistennya.

Ketika makan siang, Carlson mengenakan pakaian kasual dan saat ini, dia sudah mengganti pakaiannya dengan satu set jas berwarna silver, dengan kemeja putih serta dasi bergaris-garis biru-putih, auranya terlihat lebih dingin.

"Presdir, halo!" Semua orang berdiri dan menyapa Carlson.

"Silakan semuanya duduk." Carlson mengucapkan sebuah kalimat dengan datar, lalu dia duduk di kursi utama, kemudian dia memberi isyarat kepada Henry untuk memulai rapat. Carlson tidak melihat dirinya sedikit pun, Ariella menghela nafas lega, hatinya jauh lebih ringan. Sebenarnya dari kemarin dan pagi ini ketika melihat kinerja Carlson, sikapnya yang memisahkan urusan pribadi dan pekerjaan bahkan lebih profesional dibandingkan dengannya.

Ariella adalah pemimpin tim dari proyek ini, tentu saja dia yang akan mempresentasikan rincian persiapan proyek ini.

Karena dia biasanya serius dalam pekerjaannya, banyak perincian yang merupakan hasil pekerjaannya, ketika menjelaskan pada sekelompok dewan eksekutif termasuk Presdir mengenai analisis situasi tertentu, Ariella sama sekali tidak gugup. Dia tidak hanya tidak gugup, tapi bahkan mempresentasikannya dengan sangat baik.

Setelah selesai, Ariella menerima tepuk tangan. Ketika dia membungkuk dan mengucapkan terima kasih, dia merasakan tatapan mata dalam menyorot padanya, ketika dia mendongak dan melihatnya, bertatapan dengan tatapan mata Carlson yang dalam dan sulit dipahami.

Melihat Ariella menatapnya, Carlson tersenyum padanya, itu adalah senyum sopan yang sempurna tanpa cela, kesopanan dari atasan pada bawahan yang murni tanpa memiliki perasaan pribadi. Ariella secara spontan membalas Carlson dengan senyum sopan dan santun, harus memisahkan urusan pribadi dan pekerjaan dengan jelas, dia tidak akan lebih buruk darinya.

Dikarenakan ada Presdir baru yang duduk, dan Carlson juga menunjukkan ekspresi dingin, tampak seperti dewa di langit yang tidak berbaur dengan manusia, memberi kesan ada jarak yang jauh dengan yang lain, jadi semua orang merasa gugup. Namun, untungnya dikarenakan persiapan yang matang, Carlson juga secara pribadi yakin terhadap pekerjaan kelompok mereka, jadi bisa dibilang rapat kali ini sukses.

Setelah rapat dibubarkan, para anggota tim proyek sangat bersemangat, seketika melupakan para dewan eksekutif, sambil berjalan dan mengobrol. William meletakkan tangannya di pundak Ariella: "Ariella, jika kali ini kita dapat memenangkan proyek PT. Canics, itu benar-benar hal yang sangat dibanggakan."

Hati Ariella juga senang, sesaat tidak memperhatikan seberapa dekat postur William dengan dirinya, dia masih tersenyum sambil mengangguk, "Selama semua orang bekerja keras, tidak ada hal yang tidak bisa dilakukan."

"Ariella!"

Tiba-tiba suara dingin Carlson terdengar dari belakang, membuat tubuh Ariella sedikit kaku, kemudian dia berbalik dan dengan sopan berkata: "Presidr, ada apa mencariku?"

"Ariella, kamu adalah ketua tim proyek PT. Canics, Presdir masih memiliki beberapa detail untuk dibicarakan denganmu." Bukan Carlson yang berbicara tetapi Daiva yang ada di sebelahnya. Daiva telah bekerja di samping Carlson selama bertahun-tahun, tentu saja sangat jelas mengetahui apa yang dipikirkan dalam hati Carlson saat ini.

Presdir mencari Ariella untuk lebih memahami tentang situasi kerja, anggota tim lainnya juga merupakan orang pintar yang dengan cepat menemukan alasan untuk kabur, membiarkan Ariella seorang diri berada di samping Carlson. Carlson berjalan mendekati Ariella kemudian berkata: "Ariella..."

Ariella tanpa sadar mundur dua langkah untuk membuat jarak dengan Carlson: "Presdir, katakan saja ada masalah apa."

Carlson kembali mendekatinya lagi: "Saat ini aku hanyalah Carlson, suamimu."

Ariella kembali mundur, dan juga melihat sekeliling: "Presdir, ini masih jam kerja." Mendengar perkataan Ariella, alis Carlson perlahan mengerut, mata hitam di balik kacamata berbingkai emas itu sedikit memicing, tampak seperti sedikit marah. Tapi karena didikannya membuatnya tidak mudah untuk mengungkapkan amarahnya.

Setelah beberapa saat, dia berkata dengan ekspresi serius: "Ariella, meskipun aku tahu dengan jelas bahwa kamu tidak memiliki hubungan dengan pria itu, tetapi melihatnya yang merangkulmu dengan mesra, sebagai suamimu, aku bisa cemburu."

Ariella jelas tidak menyangka bahwa Carlson bisa mengatakan hal seperti itu padanya, seketika wajahnya panas dan memerah, dan akhirnya dia tersenyum: "Presdir tenang saja, ini tidak akan terjadi lagi di masa depan."

"Presdir?" Mata di balik kacamata berbingkai emas itu memicing, dia benar-benar marah.

"Presdir, kamu sibuk, jadi aku akan turun dulu." Ariella tidak tahu bahwa Carlson marah, dia berbalik dan pergi setelah berbicara. Carlson melihat Ariella masuk ke dalam lift, mata yang tadinya memang dingin makin terasa dingin.

"Presdir, masih ada beberapa dokumen yang perlu Anda lihat." Daiva segera mengingatkan.

Carlson melangkahkan kaki menuju kantornya, kembali mengeluarkan kalimat dingin: "Apa kalian para wanita memang bersikap kuat seperti itu?"