Bab 3 Semangat Menjalani Hari

Ketika Ariella kembali ke kantor marketing, mendengar rekan kerjanya dari divisi yang sama sedang mendiskusikan Presdir baru.

Satu per satu mendiskusikannya seakan sangat memahami Presdir baru ini.

Rekan kerjanya, Lindsey melihat Ariella, dengan bergegas datang ke arahnya: "Ariella, kamu beruntung, kamu bisa berdiri di samping Presdir untuk pertama kalinya."

Ariella tersenyum tipis: "Ini adalah pekerjaan, di sebelah siapa saja juga merupakan pekerjaan. Jika kamu merasa bahwa bekerja di sebelah Presdir itu sangat bagus, nanti jika ada kejadian seperti ini lagi, biarkan manajer untuk mengirimmu pergi."

Lindsey dengan cepat melambaikan tangannya: "Meskipun Presdir baru kita itu sangat tampan dan menawan, tapi pandangan mata dan kharismanya itu kami yang orang-orang kecil ini tidak berani mendekat padanya."

"Presdir baru akan datang sebentar lagi untuk melakukan inspeksi rutin, semuanya kembali ke tempat masing-masing." Nisha, manajer divisi marketing berjalan masuk ke kantor, memerintahkan semua bawahannya.

Presdir baru akan datang untuk melakukan inspeksi!

Ketika mendengar berita itu, Ariella tidak bisa menahan untuk menelan air liurnya sendiri, sangat gugup seakan jantungnya hampir keluar melalui tenggorokannya.

Dia masih butuh waktu untuk mencerna fakta bahwa Carlson, suami yang baru menikah dengannya ini merupakan Presdir baru di perusahaannya, dia masih belum siap menghadapinya untuk sementara waktu.

Rekan-rekan lain sudah kembali ke tempat duduk mereka masing-masing, hanya Ariella yang masih berdiri diam di tempat yang sama, Nisha menatap Ariella: "Ariella, apa kamu masih ada masalah?"

"Tidak ada." Ariella kembali fokus, diam-diam mengepalkan tangannya, bergegas kembali ke kursinya untuk membuka komputer dan melihat data informasi pelanggan.

Setelah beberapa saat, lift berbunyi, Carlson muncul lagi di hadapan Ariella di bawah kawalan sekelompok orang. Namun untungnya Carlson hanya menyapa staf divisi, setelah mendengarkan laporan kerja singkat dari Nisha, dia kemudian memimpin sekelompok orang dan pergi.

Ketika Carlson pergi, divisi marketing kembali menjadi ribut, bahkan Nisha yang biasanya tenang juga tidak tahan untuk bergosip dengan yang lainnya. Semua orang sedang membicarakan apakah Presdir yang tampan itu sudah menikah atau belum?

Ariella mendengarkan diskusi mereka tanpa mengeluarkan suara, dalam hatinya berpikir jika sekelompok orang ini tahu bahwa namanya ada di kolom pasangan di dalam akta nikah Presdir, akankah dia dilucuti oleh sekelompok wanita ini?

Jam kerja hari ini akhirnya berakhir di bawah ketegangan dan rasa gelisah. Rekan kerjanya semuanya sudah pergi, Ariella baru saja selesai berberes dan akan pulang kerja. Pekerjaan siang hari sudah selesai, sikap apa yang harus dia gunakan untuk menghadapi Carlson di malam hari? Ariella benar-benar tidak tahu, bahkan dia tidak tahu apakah dia harus kembali ke "rumah" mereka berdua.

Keluar dari pintu perusahaan, Ariella terbiasa berbelok ke kanan menuju stasiun bus, setelah berjalan beberapa saat dia baru teringat bahwa dia sekarang tinggal bersama dengan suami yang baru menikah dengannya.

Apartemen Carlson tidak jauh dari kantor, hanya tiga stasiun dari kantor, hanya membutuhkan sekitar setengah jam jika berjalan kaki. Ariella melihat jam, sekarang baru jam lima lebih, lagipula dia masih belum memikirkan bagaimana menghadapi Carlson, kemudian dia memilih untuk berjalan kaki pulang ke rumah, kebetulan bisa memikirkan baik-baik masalah mereka berdua.

Kembali ke komplek, Ariella memutuskan untuk pergi ke supermarket membeli sayur dan daging. Tidak peduli seberapa besar masalahnya, mengisi perut adalah prioritas utama. Dia tidak tahu Carlson suka makan apa, mengeluarkan telepon dan ingin menanyakannya, tapi khawatir dia tidak dapat menjawab telepon, jadi dia kembali menyimpan ponselnya.

Setelah memilih bahan makanan dan membawanya pulang. Masih ada beberapa jarak dari lift, Ariella sudah melihat sosok yang asing tapi juga familier itu, dia berdiri menghadap lift, berdiri dengan tegak, setelan abu-abu yang dipakainya terlihat sangat menarik. Carlson berdiri tegak, bentuk tubuhnya sangat bagus, melihatnya dari jauh, seperti sebuah pemandangan yang indah.

Ariella sampai saat ini masih tidak mengerti, pria dengan penampilan yang begitu bagusnya, dan lagi merupakan Presdir dari sebuah perusahaan besar, bagaimana bisa datang untuk melakukan kencan buta, dan lagi dia dengan begitu saja bersatu dengannya?

"Kamu sudah kembali." Ariella berjalan mendekat, mencoba menyambutnya dengan cara yang paling biasa.

"Ya." Carlson menoleh menatapnya, ekspresi wajahnya tidak berbeda dikarenakan melihatnya, masih sama datarnya.

Ariella memberikan senyum tipis padanya, berdiri di sisinya. Dia juga hanya menatapnya sekilas, selalu merasa bahwa pria ini tampaknya memiliki beberapa perbedaan hari ini, di mana perbedaannya, dia tidak bisa mengingatnya.

Sudut matanya diam-diam meliriknya sekilas, ternyata dia mengenakan kacamata hari ini, berbingkai emas, terlihat lebih tenang dan terkendali. Ariella mendesah dalam hatinya, pria ini berbicara lebih banyak hanya ketika bertemu dengannya untuk kedua kalinya, biasanya dia sangat pendiam, dia ingin mengambil inisiatif untuk mendekatkan hubungan antara keduanya tapi dia tidak tahu bagaimana memulainya.

Dan hari ini dia tahu identitasnya yang mengejutkan, Ariella lebih tidak tahu lagi bagaimana cara mendekatinya.

Ketika sedang berpikir, Carlson tiba-tiba mengulurkan tangan padanya, Ariella dengan alami melangkah mundur, membuat jarak dengannya. "Berikan barangnya padaku, aku yang akan membawanya." Dia berbicara dengan datar, tidak kesal karena Ariella secara tidak sengaja menjaga jarak dengannya, kemudian dia dengan santainya mengambil kantong belanjaan dari tangan Ariella.

Ariella merasa wajahnya panas, dia hanya ingin membantunya membawa kantong belanjaan, dan Ariella malah berpikir macam-macam. Menunduk menatap telapak tangan besar yang kuat milik Carlson sedang membawa kantong belanjaan dengan mudahnya, hal yang hangat dalam hatinya berdegup. Ariella berpikir optimis, meskipun tidak ada cinta, meskipun dia adalah Presdir besar di perusahaan tempatnya bekerja, tetapi selama mereka berdua menjalani pernikahan ini dengan tulus, maka bisa melewati hidup dengan sangat baik.

Keduanya memasuki lift, tidak ada yang berbicara selama lift berjalan. Ketika kembali ke rumah, Carlson menaruh barang-barang di dapur, kemudian berkata dengan datar: "Aku tidak terlalu bisa memasak, aku akan menyusahkanmu malam ini."

"Kerjakan saja urusanmu, urusan memasak serahkan saja padaku." Ariella meletakkan tas miliknya, melepaskan jaketnya kemudian memakai celemek.

"Terima kasih!" katanya ringan.

"Kamu terlalu segan." Ariella mengeluarkan seulas senyum, dan senyumnya itu sedikit canggung. Mereka sudah menikah dan merupakan pasangan suami-istri, tapi cara mereka berkomunikasi bagai dua orang asing. Ariella merasa wajar bagi seorang istri memasak untuk suaminya, dan Carlson berbicara kepadanya dengan sikap yang sedemikian rupa, sebenarnya membuka jarak di antara keduanya. Ariella berpikir meskipun ini adalah pernikahan yang tidak didasari dengan cinta, tapi juga tidak seharusnya berkomunikasi dengan cara yang asing seperti ini.

Dia tidak lagi memikirkannya, berbalik badan dan memasuki dapur, bergerak dengan ahli memasak nasi, membersihkan dan memotong sayuran...

Setelah beberapa saat, sudut mata Ariella melihat sosok tinggi yang berdiri diam di pintu dapur, menoleh dan bertanya: "Apa ada masalah?"

"Jika membutuhkan bantuan, kamu bilang saja." Carlson berdiri tegak di sana, nadanya masih datar, tetapi masih bisa mendengar sedikit rasa malu dari suaranya.

"Tunggu sebentar lagi, aku akan segera selesai." Ariella mendongak melihat jam yang tergantung di dinding ruang tamu, sekarang sudah jam 7:30 malam, mungkin sudah membuatnya kelaparan. Dalam hatinya berpikir, besok dia harus langsung pulang ketika jam pulang kerja, lebih awal memasak makanan, jadi ketika dia pulang sudah bisa memakan makanan yang dia buat. Tidak peduli apa pun identitas Carlson, pernikahan ini adalah pilihannya sendiri, dan dia harus bekerja keras untuk melewati hidupnya dengan baik.